Mahasiswa
1 tahun lalu · 200 view · 3 menit baca · Agama 49184_16320.jpg

Terorisme dan Hak Asasi Manusia

Menerima Perbedaan Menjunjung Hak Asasi Manusia

"Menerima  keberlainan  menjaga  pluralisme"  mungkin  kalimat  ini  bisa  mewakili  sekaligus  menyampaikan  keinginan  dari the   foundhing  father  yang  telah  bersepakat  menjadikan  negara  ini  sebagai  negara  kesatuan  yang  berdiri  diatas  penghayatan  akan  pancasila  sebagai  dasar  negara.  Memaknai  kalimat  tersebut  tentu  saja  memberikan  gambaran  kepada  kita  bahwa  kondisi  sosial  kemasyarakatan   hari  ini  mengalami  suatu  dekadensi  moral  yang  cukup  memprihatinkan.  Oleh  karena  itu,  kalimat  "menerima  keberlainan"  merupakan  konsekuensi  logis  yang  harus  diterima  bangsa  ini, karena  bagaimanapun  Indonesia  bukanlah  negara  kecil  dengan  penduduk  yang  berasal  dari satu suku  bangsa  yang  sama.  Sebaliknya  Indonesai  adalah  negara  besar  dengan  penduduk  yang  bervariatif,  mulai  dari  suku,  agama  ras  bahkan  budaya  yang  terbilang  cukup  beragam. 

Dengan  menerima  keberlainan  bukan  berarti menjamin  persoalan  bangsa  ini  selesai  dengan  sendirinya, justru  dengan  menerima  keberlainan  memungkinkan  bahkan  mewajibkan  kepada  kita  untuk  tetap  bersikap  arif  agar  perbedaan-perbedaan  itu  tetap  terjaga  dan  terpelihara.  Pada  titik  inilah,  kebanyakan  dari  kita  yang  mengaku  menerima  keberlainan   namun  pada  saat  yang  sama  tidak  sedikit dari  kita  yang  kemudian  menodai  bahkan  mengkhianati  perbedaan  itu.  Oleh  sebab  itu,  perlu  adanya  keberlanjutan  akan  pemahaman dari  "menerima  keberlainan",  dan  keberlanjutan  itu  hanya  dimungkinkan  dengan  prinsip  dan  kesadaran  bersama  untuk  tetap  menjaga  agar terpeliharanya  pemahaman  yang  menjunjung  tinggi  pluralisme.

Disamping  yang  telah  disebutkan  diatas,  bahwasanya  sikap  menerima  dan  menjaga pluralisme itu  tidak  hanya  terbatas  pada  aspek  pemahaman yang  di  gembar-gemborkan  dalam  ruang-ruang  diskursus.  Akan  tetapi  sikap  tersebut  harus  termanifestasi dan  terimplementasi  dalam  kehidupan  berbangsa  dan  bernegara  sebagai  perwujudan  dalam  memaknai  keindonesiaan  kita.  Sejalan   dengan  itu  maka  Pancasila  seharusnya  mewujud  dan  terinternalisasi  dalam  pribadi  setiap  anak  bangsa  negeri  ini.  Sehingga  upaya  kita  dalam  "menerima  dan  menjaga  pluralisme"  senantiasa  ternafasi  oleh  spirit  the  foundhing  father  yang  teraktual  dalam  Pancasila  sebagai  falsafah  negara  Indonsia.  

Oleh  sebab  itu,  jika  pancasila  tidak  terinternalisasi  dan  mewujud  dalam  pribadi  seluruh  lapisan  masyarakat  dengan  konteks  kehidupan  berbangsa  hari  ini,  maka  perbedaan  hanya  akan  menjadi  momok  yang  sangat  menyeramkan  bahkan  menakutkan.  Hal ini  tentu  saja  dapat  dibuktikan  jika  penghayatan  akan  Pancasila sebagai  dasar  bernegara  tidak  terinstitusi  dan  terlembaga  dengan  baik  dalam  kehidupan  sosial  kemsayarakatan  sehingga  akibat  yang  ditimbulkan  ialah  berkembangnya  paham-paham  ekstrimisme  yang  cenderung  mencederai  ha-hak  dasar  manusia  atau  dengan  kata  lain  pelanggaran  terhadap  hak  asasi  manusia  akan  semakin  mendapat  tempat.  Menyepelekan  Pancasila  tidak  hanya  berbahaya  tetapi  juga  berakibat  fatal  bagi  kemajemukan  bangsa  ini.  Sehingga  apapun  alasan  yang  dikemukakan  untuk  membenarkan  tindakan  kejahatan  atas  kemanusiaan  tidak  dapat  diterima  sekalipun dengan  dalih  yang  mengatasnamakan  agama.

Karena  pada  prinsipnya  semua  agama  tidak  mengehendaki  adanya  kejahatan  terhadap  kemanusiaan. Sebaliknya,  seluruh  agama  sebagaimana  yang  terkandung  dalam  ajarannya justru menjunjung  tinggi nilai-nilai   kemanusiaan.  Hal  ini  juga  berlaku  bagi  islam,  karena  dalam  perkembangan  dunia  sekarang  ini,  islam  sering  kali  diidentikan  sebagai  agama  yang anti   kemanusiaan,  anti  kemapanan  dan  lain  sebagainya.  Tentu  secara  faktual  kita  tidak  bisa  membantah  ini,  karena  toh  memang  nyatanya  banyak  diantara  umat  islam  yang    terlibat  dalam   jaringan  terorisme  baik  nasional  maupun  internasional.  Tetapi  hal  ini  tentu  saja  bisa  digugat,  sebab  dalam  ajaran  islam  tidak  menghendaki  adanya  kejahatan  atas  kemanusiaan  justru  dalam  ajaran  islam  terkandung  nilai-nilai  universal  yang  itu  menjunjung  tinggi  harkat  dan  martabat  manusia  sebagai  ciptaan  Tuhan. Oleh  karena  itu  umat  islam  Indonesia  seharusnya  tidak  terpancing  dan  terpengaruh  oleh  paham-paham  radikalisme  yang  berujung  berakhir  pada  aksi-aksi  terorisme.  Karena  bagaimanapun  penyebaran  paham  keagamaan  yang  keliru  ini  bukanlah  berangkat  dari  kultur  islam  umumnya  dan  khususnya  Indonesia.  Maka  dari  itu diperlukan  adanya  pendidikan  alternatif  yang  diproyeksikan  untuk  mencegah  penyebaran  paham  keagamaan  yang  mengalami  sauatu  distorsi  pemahaman  sekaligus  memperkokoh  jati  diri generasi muda   bangsa  dengan  kembali  memaknai serta  menghayati  kultur   keindonesiaan  dan  kebangsaan  yang  itu  teraktual  dalam  kelima  sila  Pancasila.  

Disamping  pelanggaran  hak  asasi  manusia  sebagai  akibat  dari  kejahatan  luar  biasa  yang  dalam  hal  ini  berkaitan  dengan  terorisme,  juga  sangat  dimungkinkan  terjadinya  sikap  intoleransi  umat  beragama,  bahkan  antar  suku  maupun  golongan  yang  merasa  dirinya  memiliki  status  dan  kedudukan  yang  superior  atas  yang  lain.  Tentu  terorisme  merupakan  satu kejahatan  kemanusiaan  yang  tergolong  dalam  kategori  extraordinary  crime  tetapi  jangan  sampai  hal-hal  yang  besar  ini  kemudian  membuat  kita  lupa  bahwa    ada  pelanggaran-pelanggaran  hak  asasi  manusia  yang secara  prinsipil   diakibatkan  oleh  sikap  yang  intoleran,  dalam  pengertian  menghujat  maupun  merendahkan  satu  golongan  tertentu  dengan  memposisikan  dirinya  dalam  kedudukan  yang  superior.  Karena  bagaimanapun  pelanggaran  terhadap  hak  asasi  manusia  baik  dalam  bentuk  sekecil  apapun   tidak  dapat  dibiarkan  apalagi  Indonesia  adalah  negara  berdasarkan  atas  hukum yang  berlandaskan   UUD  dan   Pancasila  sebagai  dasar/ideologi  bangsa. 

Berdasarkan  pemaparan  singkat  diatas,  maka  konsekuensi  logis  yang  harus  diamini  oleh  seluruh  elemen  bangsa  ini  ialah  dengan  selalu  memaknai  arti  penting  toleransi  dalam  pengertian  menerima  keberlainan untuk  selalu   menjaga  pluralisme  yang  itu  harus  teraktual  dalam  praktek  kehidupan  berbangsa  dan  bernegara  dengan  selalu  memegang  tegguh  prinsip  berdemokrasi  yang  didalamnya  dijiwai  oleh  spirit  nasionalisme  yang  Pancasilais.   Sehingga  Indonesia  dimasa  mendatang tidak  hanya  menjadi  negara  dengan  wilayah  teritori  yang  luas  tetapi  juga  diharapkan  Indonesia  kedepannya  dapat  mejadi  contoh  bagi  negara-negara  lain  atas  keluasan  dan  kebesarannya  dalam  menjunjung   dan  menghargai    pentingnya  arti  kemanusiaan.

Artikel Terkait