Unyu-unyu. Ya, betapa unyu-unyunya sebagian politisi. Bagi yang tak tahu apa itu-unyu-unyu, sini saya jelaskan sedikit. Unyu-unyu itu imut-imut. Lugu atau polos. Istilah untuk para remaja baru gede.  

Terus, kenapa sebagian politisi jadi unyu-unyu? Bukannya malah nyebelin sok bijak, sok cerdas, sok pasang tampang harus disegani ala raja ratu? Sebagian lho ya, sebagian. Bukan semuanya. Uuupps, yang ini tak perlu dijawab. Cukuplah kita sama-sama tahu, lihat sendiri, geli sendiri, kagum sendiri. Boleh pilih sendiri-sendiri mau ekspresi apa.

Politisi unyu-unyu saat mengucapkan sumpah. Apalagi kalau sumpahnya demi jatuhin politisi lain yang bisa bikin mereka ga dapetin apa yang mau mereka capai. Atau juga demi melindungi diri kalau ketahuan salah.

Yah, contohnya aja kayak Haji Lulung. Beliau itu kan baru-baru ini sumpah bakal potong kuping kalau Ahok berani nuntut Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) ke pengadilan terkait dugaan korupsi lahan rumah sakit Sumber Waras. Awalnya beliau bilang kasih waktu 7 hari untuk Ahok. Eh, ga nyampe berapa hari, langsung diralat lagi jadi 2 hari.

Belum apa-apa sekarang, Haji Lulung udah mangkir dari sumpahnya. Ditanyain para wartawan yang ngingatin terus soal sumpah itu, beliau berkelit. Katanya, sumpahnya cuma berlaku untuk kriteria dia sendiri. Nah lho? Kriteria yang mana? Bukannya udah dijelasin sama dia sendiri waktu mau nyumpah itu.

Di sinilah akhirnya Haji Lulung jadi terkesan unyu-unyu. Lugu banget, persis remaja baru gede. Para abege itu kan emosional yah, terus kadang suka nyumpah-nyumpah kalau lagi di puncak emosi. Misalnya: “Sumpah, gue ga bakal balikan lagi sama cowok matre itu. Potong kuping gue kalau balik sama dia!” Eh, tahu-tahunya besok udah dua-duaan lagi. Hehe.

Sumpah potong kuping Haji Lulung juga ngingetin kita sama sumpahnya Anas Urbaningrum. Pada inget ga sih, Anas pernah sumpah gantung diri di Monas kalau terbukti beliau terlibat korupsi Hambalang. Tapi sekarang Anas udah lama mendekam di balik jeruji, janji gantung diri di Monasnya mana? Pas ditagih, Anas juga bilang no comment. Ya udah, ga papa, kita juga ga tega maksain orang gantung diri toh. Kalau emang salah ya monggo diproses sesuai hukum berlaku. Indonesia negeri hukum, coey!

Sebenarnya kita maklum, sumpah Anas waktu itu juga unyu-unyu. Sumpah kayak para abege yang lagi labil. Demi melindungi diri dari ketahuan udah buat salah. Toh, waktu itu Anas masih PD beliau ga akan ketahuan.

Ga perlu juga kita marah, toh, waktu masih unyu-unyu kita juga sering bilang ke nyokap, uang jajan kita boleh dipotong demi ga ketahuan udah mecahin vas buka kesayangan dia. Eh, eng ing eng, ternyata aksi kita mecahin dilihat sama bokap. Pas ketahuan, tetep kita mewek ga mau uang jajan dipotong. Sungguh semua itu sama unyu-unyunya.

Kita yah, mau maklum aja. Mungkin jadi politisi emang berat. Mungkin mereka lelah? Terus mendadak jadi balik unyu-unyu.

Tapi mungkin sebagian politisi yang hobi sumpah-sumpah kayak unyu-unyu ini lupa. Lupa kalau mereka orang penting. Pemerintah. Pejabat.

Lupa kalau sikap-unyu-unyu malah bikin kita-kita, masyarakat, jadi ga percaya sama pemerintah. Dikit-dikit bilang sumpah ini, sumpah itu. Kadang suka bikin kalimat yang bikin sensasi. Alhasil, jadi bahan twitwar donk bagi netizen. Jadi makin sumpek dah nih bumi. Bising dengan hal-hal sensasi.

Apalagi, katanya ada survey tingkat kepercayaan ke pemerintah itu emang udah turun drastis karena banyaknya korupsi, kebijakan salah dan janji yang diingkari. Nah, Kok masih mau dibikin turun terus dengan sumpah yang unyu-unyu?

Kalau semua masyarakat ga lagi percaya sama pemerintah, trus negara demokrasi ini mau gimana? Tanpa masyarakat? Mana ada pemerintah tanpa masyarakat, iya ga sih? Jangan nanti malah mengundang huru hara karena kepercayaan yang udah sampai titik nadir kayak negara-negara nun jauh di sana.

Kita, maunya sih, ga usahlah pakai unyu-unyu. Pemerintah, pejabat kan juga role model. Contoh, untuk kita semua. Bijak, dewasa aja. Pilih kalimat, sikap yang tepat. Untuk semua hal.

Apalagi, kadang soal unyu-unyu ini juga paling banyak kalau pilkada atau pemilu kian dekat. Semuanya jadi diributin. Sengaja dicari-cari kayak remaja abege cari alasan buat putus dari pacarnya yang nyebelin.

Urusan agama, urusan dosa masa lalu, keturunan, cara bersikap, cara ngomong semuanya dimasalahin. Terus jadi bahan juga buat para netizen gelar perang. Keprak keprek,.... boomm, branggg...heboh semua di segala lini. Sampe-sampe, mas Ariesadhar nulis, "Bukan warga Jakarta aja kok berisik?"

Nah, iya sekarang pilkada DKI Jakarta masih nunggu tanggal yah. Masih nunggu pecah. Ntar apa lagi yang mau diributin? Jangan nanti malah ukuran sepatu juga dibanding-bandingin. Ukuran baju, berat badan, bentuk tubuh. Walahhh walah...

Maunya kita ya, para pemerintah, politisi dewasa aja. Pilih sikap aman. Jangan yang bikin gejolak. Kalau semakin panas, makin males donk noh investor, turis dateng ke sini. Holla? Kok malah kami yang lebih mikirin, harusnya ente-ente toh? Kami kan masih unyu-unyu