"Hari ini kau mungkin gembira, mungkin esok kau berduka.

Itulah kata-kata yang tentang Zati padanya. Nampak ikhlas terpancar di wajahnya.

Dia nasihatkan aku, untuk tinggalkan Zati, katanya Zati itu pisau cukur, dia kenal sangat. Aku tak percaya semua itu. Aku abaikan kata-katanya, aku benci dengar perkataan berduka. Aku mahu gembira. Hidup di dunia tanpa kata selamat tinggal selamanya.

Tapi kenapa kata duka, harus terjadi untuk umat manusia, tak bolehkah hidup senantiasa gembira bersama kekasih tercinta? Aku masih dibayangi mimpi-mimpi kebahagiaan. Jauh di sudut hati untuk merasa pedih terluka. Apatah lagi, tersungkur mengenangkan nasib yang tak kunjung tiba. Aku penuntut di sebuah universiti tempatan. Pointer hanya cukup-cukup makan, macam nyawa-nyawa ikan.

Kalau tersilap langkah hampir-hampir terkandas. Mau dibuang universiti aku dibuatnya.

Seusai sahaja kelas pada pagi itu, aku mencari-cari seseorang. Niatku satu, mahu bertemu kekasih hati. Namun, hatiku pada ketika itu hancur dia yang ku kenal bersama seorang yang sangat aku kenal. Di café mereka bermadu asmara.

Siap main suap-suap makanan bagai. Ya itu sahabatku zainol. Tapi kenapa zainol, tidak adakah orang lain. Jiwaku kacau, hatiku sakit. Aku terus menerjah.

“Patutlah selama ini awak minta putus, rupanya awak ada affair dengan kawan baik saya?”

Zainol bingkas bangun. Sabar Yusuf, ni semua salah faham kami discuss….”

Bish! Belum sempat Zainol menghabiskan kata-kata. Satu tumbukan padu melekat pada wajahnya. Terjelepuk dia ke meja makan.

“Tak guna punya kawan. Selama ni aku percaya kau. Tergamak kau buat aku macam ni?” Zati terpinga-pinga.

“Yusuf!! Apa awak buat ni?” soal Zati, nadanya nyaring.

Aku, zainol, dia. Jadi tumpuan ramai. Semua student di situ memerhati. Aku.. aku dah tak peduli semua tu. Aku sudah puas. Satu tumbukan telah memuaskan nafsu amarahku.

“Saya masih cintakan awak Zati, sampai hati awak buat macam ni?”

“Awak, yang sudah tu sudah la. Saya tak nak awak.”

“Tapi kenapa?” Bila hati aku sudah sayang, bukan mudah aku nak lupakan. Biarlah, pedih dugaan hari ini. Aku rela hadapi.

“Sebab kau tak handsome, hodoh lagi bodoh.” Zainol bangun, sambil mengelap bibirnya yang mula mengalir cecair merah. Zainol mendekati aku.

Bish! Kini giliranku pula. Satu tumbukan melayang tepat kemataku. Pandanganku berpinar-pinar. Aku jatuh, pening, sakit. Aku lemah.

“Zainol!! Cukup.” Tempik Zati.

“Woiii!! kalau nak bergaduh balik rumah. Ni tempat orang nak makan.”

Terdengar suara-suara yang menerjah. Sudah muak barangkali mendengar

pergaduhan cinta tiga segi seperti budak-budak sekolah menengah. Aku

mengelengkan kepada dek kerana pening, memegang lopak mata yang kian melebam.

“Tergamak kau zainol. Kau caci aku depan semua orang. Mana kata sahabat yang kau junjung selama ini?” Suara aku serak.

“Sahabat? Mana ada sahabat. Sebab ni kau jadi sahabat aku.” Zainol menunjukkan beberapa keping not merah.

“Duit!! Sebab ini kata sahabat tercipta. Ingatlah dungu, mana ada orang nak kawan dengan orang macam kau. Semuanya kerana duit. Memang padanlah bapak kau muflis, aku pun tak tahan nak mengemis duit kau."

Kejinya padaku, pedih. Aku memandang dengan pandangan yang sakit hati, mahu saja aku hiris siat-siat badannya tika itu. Benci bercampur marah, hanya Tuhan sahaja yang tahu. Ya, aku tahu aku bodoh tapi aku tak busuk hati. Aku masih tahu menghormati. Zainol yang ku pegang sebagai sahabat sejati, hancur menikam bagai nak mati.

Zati, ternyata kau kini telah berpaling kearah teman aku sendiri. Memang sudahku duga kecudang jua akhirnya.

“Pergilah Yusuf, cinta kita sudah berakhir!” ujar Zati kepadaku lagi.

“Sebab syarikat ayah saya jatuh muflis, awak bercinta dengan saya sebab harta? Aku menduga.

“Ya, awak puas sekarang? Tak ada cinta antara kita.”

Kenapa!! Kenapa manusia sangat kejam. Bahagia sangatkah harta itu? Aku mula sebak, namun air mata jantan aku tak mungkin terlepas tika ini. Aku punya maruah. Manusia dengan harta tak dapat dipisahkan. Kenapa semua ini harus ditunjukkan, kenapa kebencian itu harus diluahkan. Tergamak kau Zati.

Ku tinggalkan semalam yang indah

Sememangnya itu tak kuduga

Lamanya berkasih indahnya berjanji

Sanggup sehidup semati

Ucapan semalam kini berlainan

Kau yang dulu kukenali menjadi duri

Tergamaknya hatimu sayang

Menciptakan luka pada aku yang setia

Dahulu kau bisik kalimah

Walau apa terjadi kasih tak berubah

Ya, terserlah lah keyakinanku padamu ketika itu aku punya harta. Sekian lama bersamamu aku turut segala. Walau ada yang kau inginkan tak pernah aku membantah, walau aku sedar hari-hari mendatang akan berubah jua. Hah, aku pun tahu yang ia akan berubah. Tapi kenapa? Kenapa aku turutkannya jua. Kerana dia cantik, putih, hidung mancung, comel macam muka Korea plus Arab. Semuanya bagai bidadari tapi sayang hatinya penuh dengan ulat durjana. Busuk bagai sampah terbiar.

SELEPAS sahaja kejadian itu, aku berkurung dalam bilik. Rumah sepupu aku.

Selepas semua barang-barang, banglo, perabot-perabot, kereta mewah disita oleh bank. Family aku tak punya apa, di rumah paksu kami berteduh bersama adik dan ibu. Ayah aku mengalami kerugian dalam perniagaan dan didapati bersalah di atas tuduhan pecah amanah, tak mampu nak bayar. Dia diisytihar muflis.. Gambar Zati, masih aku tenung dalam-dalam. Masih sebak mengenangkan.

Walau semua ini terjadi dengan sekelip mata, kasih aku masih tak berubah. Aku dah gila bayang, gila pada perempuan cantik tapi punya hati yang busuk.

Arghhhh!! Aku bertempik. Teriak, lantaran menangis. Kini air mata jantanku kalah dengan insan bernama perempuan. Kenapa Tuhan duga aku begini, ya aku tahu. Aku jarang solat, puasa, ikut suruhan ibadahnya. Tapi aku tak pernah buat jahat, kacau hidup orang, mencuri. Malah aku selalu buat amal kebajikan. Tolong kawan-kawan yang susah, tapi kenapa sekarang kawan-kawan yang aku tolong inilah yang menjahanamkan aku.

Tuk!! Tuk!! Amir, sepupu aku mengetuk bilik. Aku mengesat air mata. Malu jika dilihatnya. Tombol bilik dibuka. Dia datang kepadaku, dihulurkan lolipop kepadaku. Aku memandang penuh sebak. Aku masih ingat, dulu sewaktu kami kecil. Aku selalu bermain dengannya. Ketika itu kalau aku kena rotan kerana tak hadir mengaji Al-Quran, selepas waktu pengajian dia selalu datang sambil hulurkan lolipop. Aku menangis, dia sabarkan. Indah ketika itu, aku tak dapat lupakan kenangan lalu.

“Sabarlah yusuf, duduk lah dengan kami kat sini.” Aku yang sedari tadi bersandar di atas katil, terus bangun. Aku peluk Amir, sambil memegang lolipop di tangan, menangis mengenangkan nasib tak dapat berpura-pura lagi.

Bukan muflisnya keluarga aku menjadi punca utama aku begini, 9/10 curangnya kekasih hati lebih memberi kesan pada jiwaku. Cahaya cintanya bersinar cuma rekaan semata-mata. Mengertilah lah aku kini, kasih sayang sekarang semuanya memandang kebendaan. Lagi pula sekarang aku daif, tak punya apa, rupa pula kurang. Apa nasib aku selepas ini. Pasti aku dicemuh.

“Terima kasih Amir, tak ada siapa dah yang aku boleh harapkan selain dari kau, paksu dan maksu.” Ujarku kepadanya.

“Kau silap yusuf, Allah kan masih ada. PadaNya kau boleh harapkan. Kami hanya boleh menolong sedikit, yang lain bukan kemampuan kami. Hidup, kalau berserah pada Allah lebih bermakna.”

“Tapi kenapa Amir? Kenapa Allah duga keluarga kami macam ni? Sedangkan apa yang menuju ke jalannya semua kami turutkan. Sedekah, amal kebajikan, rumah anak-anak yatim semua kami tolong. Tak cukup baikkah kami ni, dan…” Aku berhenti dari kata-kata. Air mata aku makin deras mengalir.

“Kenapa Yusuf?” Soal Amir padaku.

“Zati tinggalkan aku. Sampai hati dia berpura-pura kasih padaku selama ini.”

Amir hanya diam. Dia tak terus melatah, walaupun memang patut dia menghemburkan kata-kata cacian kerana sudah dia katakan sifat Zati itu bagaimana. Namun, hatinya bersih dari kata nista. Nasihat dan tauladannya boleh menundukkan siapa sahaja yang mendengar.Hanya aku yang masih berkeras.

Masih menadah cinta palsu syaiton nirrojim. Dia duduk di atas katil. Aku pun turut serta.

“Tak mengapalah yusuf, ada hikmah semua ni. Semua ini rancangan kita yang di susun oleh Allah. Dia dah susun takdir kita apa akan jadi sama ada baik atau buruk, cuma kita ni kena ejas balik dengan doa. Bagi pengakhiran hidup kita berakhir dengan baik.”

“Maksud kau pengakhiran yang macam mana?” aku menyoal, masih samar-samar untuk difahami.

Kau tak nampak lagi, dua hari lepas negara kita digemparkan dengan kematian ulama yang tersohor. Tuan Guru Nik Aziz Nik Mat, kau nampakkan pengakhirannya macam mana? Dia disanjung, dihormati oleh semua lapisan masyarakat tak kira kawan mahupun lawan, tak terlepas bangsa-bangsa lain cina, india turut mendoakannya. Ternyata, mereka baru sedar perjuangannya yang sebenar.

Perjuangan yang tak pernah kenal erti penat lelah. Hidup bersederhana mencontohi Rasulullah dan para sahabat. Tokoh yang tersohor, pasti penduduk langit dan bumi akan tunduk menghormati kepemergiaanya. Kau tak nak jadi macam tu? Sekarang kau rasa, kau telah disisihkan oleh kawan-kawan yang tak ikhlas bersama. Kekasih yang meninggalkan kau. Masyarakat yang mencemuh.

Tapi, kalau kau ada ilmu… Amir berhenti berbicara. Dia bangun kembali. Sambil memandang aku. Dengan semangat. “Roh perjuangan Tok Guru yang akan kau sambung. Walau tak dapat memerintah negara, sekurang-kurangnya ilmu dan akhlaknya kita dapat contohi. Tawaduk dan disegani.

Mereka-mereka itu akan mendongak kau dari bawah, menyanjungi dan menghormati. Ketika ini, wajah dan harta kau tak penting lagi. Apa yang bernilai adalah ilmu dan sifat tawaduk cinta kau pada Allah. Cintai Allah dengan sepenuh hati. Kembali merindui Tuhan pencipta kita. Biar kita rasa gelora melanda, hati resah dalam dada kerana menanti bertemu sang pencipta.” Ujarnya dengan semangat.

“Kembali merindui? Usahkan rindu, bertakwa, bermunajat pun aku tidak pernah. Solat, puasa pun aku jarang. Bagaimana aku mahu merindu kembali.?” Soal aku kepadanya.

“Persetankan tanda soal. Mula dari sekarang berhenti punya alasan yang banyak. Selagi Tuhan beri kudrat kekuatan pada jiwa untuk kembali mengubah diri, grab it. Sedangkan orang kelainan upaya berusaha bersunguh-sungguh untuk mendapat tempat dalam masyarakat. Inikan pula kita manusia yang normal, sempurna akal dan fizikal.

Malam itu, Amir bersungguh-sungguh memberi kata pemangkin padaku. Semangat juangnya seperti Amirul Mukminin Khalifah Ar-Rasyidin tika itu, walau tidak diterjemah dengan perbuatan tapi aku yakin bicaranya demi Illahi.

“Terima kasih Amir, mendalam maksud kau.” Kataku kepadanya. Dia senyum hingga menampakkan gigi putih yang tersusun rapi.

“Apa yang aku ucapkan ini semuanya datang dari Allah, terima kasih padaNya temukan kita keranaNya. Aku tidur dulu, esok jangan lupa ada kelas. Jangan tak datang pulak” ujarnya kepadaku. Dia mula mengangkat kaki. Terus berlalu meninggalkan aku di kamar sendiri.

“Esok… macam mana aku nak hadapi dengan semua orang, pasti ada senyuman mengejek. Kata nista, cacian melampau.” Bisikku dalam hati.

Tombol pintu di buka semula. Amir kembali,

“Kalau kau tak ada sapa-sapa. Aku kan ada. Aku kan sahabat kau juga, dari kita kecil sampai sekarang. Kita adalah sahabat sejati, sahabat sampai mati.”

Pintu terus ditutup. Aku tersenyum sekali lagi. Kali ini senyum aku dengan air mata, air mata yang kian sebak. Dia masih mahu bersama aku, walau selama ini aku jauh dengannya.

Maafkan aku kerana abaikan kau selama ini, aku tak pedulikan kau tika aku bersama kawan-kawan yang hipokrik. Kau masih dekat, walau aku tak punya apa-apa. Malam itu juga aku menangis sepuasnya. Biar aku puas sekarang , biar air mata duka ini berakhir pada malam ini juga, berharap ia tidak akan kembali. Biar air mata taubat adalah amalanku, berusaha mencipta pengakhiran yang baik seperti Tok Guru Nik Aziz, tokoh tersohor era ini. Lagenda sepanjang zaman.

Dan menanti hari-hari mendatang membawa aku pulang ke tempat yang bakal disinggahi tidak lama lagi. Dengan cahaya ilmu cinta pada Illahi. Ini peluang terakhir.