Mahmada (2001) menyampaikan bahwa fiqh adalah kumpulan hasil ijtihād ulamā’ klasik terhadap al-Qur’ān dan al-Ḥadīts sebagai dasar keseharian umat Islam dalam setiap konteks kehidupan, mulai personal seperti sholāt, lokal seperti zakāt, sampai global seperti politik. Sementara Umar (2014) menyebut bahwa fiqh adalah penafsiran kultural terhadap sumber syarī’āt yang dikembangkan oleh ulamā’ sejak abad kedelapan.

Kedua ungkapan tersebut selaras dengan definisi fiqh yang dituturkan oleh beberapa ulamā’ (al-Bantānī, 2008: 6; al-Ghozī, 2005: 22; al-Malībārī, 2005: 34; al-Dimyāṭī, 1997: 21; al-Ḥuṣnī, 1994: 7; al-Zuḥaylī, 1989: 29). Dapat dikatakan bahwa fiqh adalah dugaan kuat terhadap sumber syarī’āt sebagai bahan panduan praktis keseharian umat Islam yang berlaku untuk semua konteks mulai personal, lokal, nasional, sampai global.

Pembahasan utuh fiqh secara umum biasa dimulai dari topik ‘ibādāt, lalu mu’āmalāt, kemudian dilanjutkan ke topik lain seperti munākaḥāt dan jināyāt (al-Bantānī, 2008; al-Ghozī, 2005; al-Malībārī, 2005; al-Dimyāṭī, 1997; al-Ḥuṣnī, 1994; al-Zuḥaylī, 1989). Urutan pembahasan tersebut disusun berdasarkan nilai penting setiap topik berdasarkan tinjauan syarī’āt serta tingkat keluasan konteks berlaku.

Pembahasan paling awal berupa praktik ritual, dengan urutan sesuai dengan lima rukūn Islām (al-Dimyāṭī, 1997: 1024). Selanjutnya karena kebutuhan manusia terhadap transaksi ekonomi adalah hal yang sangat penting, pembahasan topik mu’āmalāt diletakkan tepat setelah ‘ibādāt (al-Dimyāṭī, 1997: 734). Selalu begitu, bahkan andai Liverpool menjadi juara Premier League untuk pertama kali!

Dilihat dari sisi urutan pembahasan, tampak bahwa fiqh secara serius sangat memperhatikan masalah finansial. Keseriusan tersebut ditunjukkan dengan peletakan transaksi finansial tepat setelah pembahasan praktik ritual.

Perhatian fiqh tersebut diwujudkan dalam bentuk memberi panduan operasional praktik transaksi finansial, antara lain berupa prinsip dasar, unsur ḥukm, serta ketentuan umum setiap jenis transaksi finansial. Transaksi yang dimaksud termasuk—sekaligus bukan hanya—ragam penjualan, kemitraan, peminjaman, maupun penyewaan.

Di sisi lain, OECD (Organisation for Economic Co-operation and Development) (2005) selaku organisasi multilateral yang berupaya meningkatkan kualitas manusia secara global mulai memperhatikan masalah pendidikan finansial sejak 2005 silam. Secara khusus disarankan bahwa pendidikan finansial harus sedini mungkin dimulai di sekolah yang merupakan tahap awal kehidupan pelajar (OECD, 2005: 5).

Alasan utama yang mendasari saran tersebut ialah nilai penting berfokus kepada generasi muda untuk membekali keterampilan yang penting sebelum terlibat aktif dalam transaksi finansial serta relatif lebih efisien untuk melakukan pendidikan finansial di sekolah ketimbang melakukan tindakan perbaikan untuk orang yang berusia tua.

Saran OECD (2005) tersebut kemudian dipertimbangkan sebagai bahan mengembangkan kerangka kerja literasi dari PISA (Programme for International Students Assessment) (OECD, 2019: 119). PISA adalah program internasional OECD untuk menilai performa akademik pelajar berusia 15 tahun yang bertujuan untuk memberi bahan dalam meningkatkan pendidikan negara yang terlibat (OECD, 2019: 11).

Penilaian PISA berfokus terhadap kemampuan pelajar untuk menggunakan pengalaman terlibat pembelajaran ke dalam keseharian (OECD, 2019: 128). Fokus ini membedakan penilaian PISA dengan TIMSS (Trends in International Mathematics and Science Study), program dari IEA (International Association for the Evaluation of Educational Achievement), yang fokus terhadap penguasaan konten kurikuler tertentu.

Penilaian PISA tersebut biasanya dikenal lebih luas dengan istilah literasi. Literasi dalam kerangka kerja PISA dikelompokkan menjadi empat bagian: membaca, matematis, saintifik, dan finansial. Ketiga kelompok literasi pertama, yakni membaca, matematis, dan saintifik, masing-masing sudah pernah menjadi fokus utama penilaian pada tahun tertentu, yang diperbarui setiap 9 tahun (OECD, 2019: 11). Sementara kelompok terakhir yakni literasi finansial, baru masuk dalam penilaian sejak 2012 tanpa pernah menjadi fokus utama, malah sampai sekarang masih menjadi penilaian pilihan (OECD, 2019: 12).

Fakta tersebut membuat literasi finansial lebih sedikit diperhatikan di Indonesia, baik dari sisi kajian akademik maupun praktik pembelajaran, khususnya untuk pendidikan menengah maupun pondok pesantren. Namun, perhatian sedikit tidak membuat government Indonesia luput memberi perhatian.

Bentuk perhatian tersebut ialah menetapkan kebijakan untuk meningkatkan literasi finansial melalui program Strategi Nasional Literasi Finansial pada 19 November 2013 (OJK, 2017: 2; OECD, 2015: 12; Setneg, 2013). Program ini dirilis sebagai upaya mewujudkan literasi finansial masyarakat Indonesia, sehingga dapat memanfaatkan produk dan layanan jasa finansial yang sesuai untuk mencapai kesejahteraan berkelanjutan.

Sebaran informasi yang disampaikan menunjukkan bahwa fiqh mu’āmalāt dan literasi finansial dapat dipadukan. Bentuk paduan keduanya ialah fiqh mu’āmalāt muncul untuk memperkaya perspektif literasi finansial, sementara perspektif literasi finansial dipakai agar pengamalan fiqh mu’āmalāt bisa tepat guna.

Paduan keduanya secara langsung dapat digunakan untuk mewujudkan maqōṣid syarī’āt (beberapa tujuan syarī’āt), terutama dalam aspek menjaga kekayaan (yaḥfaẓ al-māl), supaya dapat menghilangkan bahaya (yuzāl al-ḍoror) yang dialami ketika terlibat transaksi (al-Ghozālī, 1993: 174; al-Suyūṭī, 1990: 83).

Berdasarkan perspektif tersebut, kami menyusun program pembelajaran yang memadukan fiqh mu’āmalāt dan literasi finansial. Uraian lengkap riset tersebut dapat dibaca melalui paper kami berikut (Setiawan, Puspaningrum, & Umam. (2019):


Referensi

al-Aṣfiḥānī, Aḥmad ibn al-Ḥusayn. (2019). al-Ghōyah wa al-taqrīb. Kudus: Pondok Pesantren Ath-Thullab.

al-Bantānī, Muḥammad ibn ‘Umar. (2008). Nihāyatu al-zayn. Beirut: Dār al-Fikr. URL: https://al-maktaba.org/book/6146

al-Dimyāṭī, Abū Bakr ‘Utsman ibn Muḥammad. (1997). I'ānatu al-ṭōlibīn. Beirut: Dār al-Fikr. URL: https://al-maktaba.org/book/33983

al-Ghozālī, Abū Ḥāmid Muḥammad ibn Muḥammad. (1993). Al-Mustaṣfā min ilm al-uṣūl. Beirut: Dār Kutub al-Ilmiyyah. URL: https://al-maktaba.org/book/5459

al-Ghozī, Muḥammad ibn Qāsim. (2005). Fatḥ al-qorīb al-mujīb. Beirut: Beirut: Dār ibn Ḥazm. URL: https://al-maktaba.org/book/33949

al-Ḥuṣnī, Abū Bakr ibn Muḥammad. (1994). Kifāyat al-akhyār. Damaskus: Dār al-Khoir. URL: https://al-maktaba.org/book/6140

al-Malībārī, Aḥmad ibn 'Abd al-Azīz. (2005). Fatḥ al-mu'īn bi syarḥ qurrotu al-ayn bi muhimmāt al-dīn. Beirut: Beirut: Dār ibn Ḥazm. URL: https://al-maktaba.org/book/11327

al-Malībārī, Aḥmad ibn 'Abd al-Azīz. (2019). Qurrotu al-ayn bi muhimmāt al-dīn. Kudus: Pondok Pesantren Ath-Thullab.

al-Suyūṭī, ‘Abd al-Roḥmān ibn Abī Bakr. (1990). al-Asybah wa al-naẓō'ir. Beirut: Dār al-Kutub al'Ilmiyyah. URL: https://al-maktaba.org/book/21719

al-Zuḥaylī, Wahbah ibn al-Muṣṭōfā. (1989). al-Fiqh al-islāmī wa adillatuhu. Damaskus: Dār al-Fikr. URL: https://al-maktaba.org/book/33954

Madjid, Nurcholish. (1997). Bilik-bilik pesantren: sebuah potret perjalanan. Jakarta Selatan: Paramadina. URL: https://archive.org/details/nmbbp

Mahmada, Nong Darol. (2001, 30 Juli – 05 Agustus). Membangun fikih yang pro-perempuan. Majalah TEMPO, 22 (30). URL: https://majalah.tempo.co/read/81720/membangun-fikih-yang-pro-perempuan

Octavia, Lanny. (2014, 01 Januari). Pendidikan karakter berbasis tradisi pesantren. Jakarta Selatan: Renebook. URL: https://play.google.com/store/books/details/Pendidikan_Karakter_Berbasis_Tradisi_Pesantren?id=hEdODAAAQBAJ&hl=bs

OECD. (2005, Juli). Recommendation on principles and good practices for financial education and awareness. Paris: Directorate for Financial and Enterprise Affairs. URL: http://www.oecd.org/finance/financial-education/35108560.pdf

OECD. (2015, 16 November). National strategies for financial education: oecd/infe policy handbook. Paris: OECD Publishing. URL: https://www.oecd.org/daf/fin/financial-education/national-strategies-for-financial-education-policy-handbook.htm

OECD. (2019, 26 April). Pisa 2018 assessment and analytical framework. Paris: OECD Publishing. DOI: https://dx.doi.org/10.1787/b25efab8-en

OJK. (2017, 20 Desember). Strategi nasional literasi finansial indonesia (revisit 2017). Jakarta Pusat: Otoritas Jasa Finansial (OJK). URL: https://www.ojk.go.id/id/berita-dan-kegiatan/publikasi/Pages/Strategi-Nasional-Literasi-Finansial-Indonesia-(Revisit-2017)-.aspx

Setiawan, Adib Rifqi; Puspaningrum, Mita; & Umam, Khoirul. (2019, December 06). Pembelajaran Fiqh Mu’āmalāt Berorientasi Literasi Finansial. Tarbawy : Indonesian Journal of Islamic Education, 6(02): 187–102. URL: https://ejournal.upi.edu/index.php/tarbawy/article/view/20887

Setneg. (2013, 13 November). Sambutan presiden ri pd strategi nasional literasi finansial, tgl 19 nov. 2013, di jcc. Jakarta Pusat: Kementerian Sekretariat Negara Republik Indonesia. URL: https://www.setneg.go.id/baca/index/sambutan_presiden_ri_pd_strategi_nasional_literasi_finansial_tgl_19_nov_2013_di_jcc

Umar, Nasaruddin. (2014, 24 Maret). Ketika fikih membela perempuan. Jakarta Pusat: Elex Media Komputindo. URL: https://books.google.co.id/books/about/Ketika_Fikih_Membela_Perempuan.html?id=rYhKDwAAQBAJ&redir_esc=y