49691_40202.jpg
Sosok · 15 menit baca

Mencatat Kelucuan Richard Feynman

Pada hari ini, 11 Mei, merupakan tanggal kelahiran Richard Phillips Feynman. Feynman, sapaan populernya, merupakan sosok iseng sejak dalam kandungan. Keisengan lelaki yang berada di Bumi sejak 11 Mei 1918 terus menyerta jiwa hingga dia pindah ke alam baka pada 15 Februari 1988.

Keperluan pindah alam lantaran Feynman dibutuhkan sebagai juru damai dari medan kuantum untuk mengatasi The Battle Of Calculus antara Isaac Newton dan Gottfried Wilhem Leibniz serta Derby dell'elettricità d'Italia antara Alessandro Giuseppe Antonio Anastasio Gerolamo Umberto Volta dan Luigi Aloisio Galvani. Atas dasar keisengan pula Feynman memilih identitas sebagai pecandu fisika sembari iseng-iseng mengelaborasi hal lain yang juga menawan terutama kaum perempuan.

Sebagai pecandu fisika, Feynman mendapat apresiasi lumayan berupa Nobel Fisika pada edisi 1965. Sebagai peraih nobel, nasib Feynman persis seperti tiga perajin kimia pemenang nobel kimia 2016, hadiahnya harus rela dibagi bertiga. Kala itu Feynman berbagi dengan Julian Seymour Schwinger dan Shin'ichirō Tomonaga [朝永 振一郎]. Tapi tetap lumayanlah, daripada nggak sama sekali.

Sebagai lelaki, dirinya berhasil mengiris hati beberapa perempuan yang dinikahi. Sebagai manusia berjenis kelamin lelaki, wajah ganteng Feynman membikin banyak kaum lelaki merasa cemburu padanya.

Barangkali atas dasar kecemburuan pada tingkat kegantengan inilah yang menyebabkan foto Albert Einstein dengan pose nggak banget lebih banyak diumbar ketimbang foto si ganteng nan iseng Feynman. Tak cukup Einstein, juga ditambah serta foto Stephen Hawking yang posenya nggak banget.

Sebuah usaha yang berhasil membuat fisika lekat dengan wajah nggak banget meski pecandu fisika ganteng bejibun sebenarnya, seperti Paul Adrien Maurice Dirac dan Brian Harold May. Pecandu fisika yang cantik juga banyak, antara lain Sabrina Gonzalez Pasterski. Cuma ...ya begitulah... perempuan sulit dimengerti.

Feynman sendiri ketika masih kecil biasa dipanggil dengan sapaan Dick. Dick, alias Feynman pas masih menjadi dedek gemesz cute by default, memiliki sebuah laboratorium di rumahnya yang biasa digunakan untuk bermain saat kesepian karena belum pacaran.

Di sana Dick dengan mencoba menemukan apa saja: main lampu dan membikin sekring, membikin alarm penyelinap di kamarnya karena tak mau tidurnya diganggu, hingga membikin sistem koil dengan pemantik api yang dilengkapi gas argon.

Bikinan terakhirnya ini sempat membikin dia hampir mendapat marah dari ibunya. Mulanya dia memainkan sistem koil bikinan sendiri. Saat sedang larut dalam permainan percikan api berwarna ungu, ujug-ujugapinya mencelat ke arah kertas hingga membakar kertas tersebut.

Karena sudah larut, Dick tak mau acara mainnya dirisak kertas yang terbakar. Tanpa merasa berdosa, dia membuang saja kertas terbakar itu ke keranjang di dekatnya. Sayang Feynman lupa kalau di tempat sampah itu terdapat seonggok koran bekas. Akhlaknya jelas tak patut ditiru, seperti Jung Soo-yeon [제시카 정] (Jessica bekas Girls’ Generation [소녀시대]).

Saling sulut api yang terjadi kemudian dengan segera merisak acara mainnya. Kamar Dick segera penuh dengan asap hasil dari saling sulut antara kertas buangan—saat itu dia belum menjadi aktivis rokok—dan seonggok koran bekas yang segera dipadamkan. Ibunya waktu itu sedang focus bermain bridge bersama teman-teman se-ngerumpi­-an. Supaya tak dimarahi ibunya, dia segera menutup pintu kamarnya biar ibu menyangka anaknya ini sedang bobok cakep.

Pengalaman yang hampir membuatnya dijerat dakwaan berupa pengurangan uang jajan ini tak membuat Dick kapok. Tetap saja dia suka main di kamar. Pengalaman itu malah memberinya gagasan bahwa kalau terjadi peristiwa tak diinginkan yang menyebalkan, segera tutup pintu supaya ibu tak tahu dan mengira buah hati sedang bobok cakep. Udah gitu aja.

Merasa bosan bermain api, Dick ganti bermain radio dengan membawa radio tua dan rongsok yang sudah rusak ke dalam kamarnya untuk diutak-atik. Dari memainkan radio ini, Dick berhasil dia perbaiki dan mempromosikan namanya sebagai tukang reparasi radio berusia muda berwajah tampan.

Sebagai tukang reparasi radio yang masih berusia muda, Dick kerap mendapat permintaan dari pelanggan dadakan. Permintaan ini tentunya win win solution. Dick sedang kesengsem bingitz bermain utak-atik radio sementara pelanggan suka dengan kaum muda karena biasanya mau dibayar murah.

Win win solution tersebut menambah jam terbang Dick sebagai tukang reparasi radio. Jam terbang yang melatihkan kepekaan rasa padanya. Hingga akhirnya dia bisa tahu letak kerusakan radio tanpa menyentuhnya. Cuma memakai feeling, seperti orang pacaran.

Teman-teman Dick di sekolah lebih memilih meyebutnya sebagai ‘Mad Genious’ ketimbang ‘Most Intelligent’. Dick memang pintar dan mece seperti kelakuan kaum Jin (Genie seperti judul lagunya Girls’ Generation). Kelakuan yang membikin Allāh «الله» memilih mendahulukan jin daripada manusia kalau dituturkan bersama dalam al-Qurʾān al-Karīm «القرآن الكريم» terkait kepintaran dan ke-mece-an.

Keisengan Dick didasari hasrat kuatnya untuk dapat memecahkan teka-teki. Dia memang tak pacaran saat remaja karena sadar bahwa teka-teki paling rumit adalah perempuan. Dick sudah bisa menyadari fenomena yang baru diungkapkan oleh Hawking sesudah gagal dalam pacaran dan gagal dalam pernikahan beberapa dekade setelahnya.

Sebagai jalan awal memecahkan teka-teki ini, Dick pun tertarik pada fisika, bahkan saat fisika tidak sedang diminati perempuan. Dick menyadari sepenuhnya bahwa kalau dia berhubungan dengan perempuan, pasti dia disalahkan. Dick mengerti bahwa dirinya dilahirkan sebagai cowok dan cowok selalu salah sejak awal diciptakan, walau kesalahan ʾĀdam «آدَم‎» nuruti Hawā «حواء» ada tepatnya juga.

Meskipun demikian, Dick rada-rada mirip perempuan dengan rajin mencari-cari kesalahan. Sayang memang Dick tak tertarik hukum, kalau tertarik hukum tentulah dia rajin mencari-cari kesalahan untuk menambah uang jajan. Sayang juga dia lelaki, kalau perempuan tentulah kerajinannya ini bisa menjadi sarana untuk menang-menangan. Sehingga kebiasaan Dick mencari-cari kesalahan hanya sekedar untuk membetulkan. Kebetulan Dick sering betul ketika membetulkan. Tul tul.. Minthul...

Dick perlahan sadar kalau kebiasaan isengnya membuka peluang pengurangan uang jajan dari ibunya. Untuk itu dia memilih menghabiskan liburan musim panas saat sweet seventeen dengan bekerja di rumah makan milik bibinya. Berada di rumah makan saat summer holiday tak enak dirasa bagi lelaki yang masih sendiri. Untuk itu, dia memilih bekerja di dapur saja biar menghindari melihat orang sedang pacaran mesra.

Di dapur, Dick mendapat jatah harus memotong kacang panjang. Umumnya orang memotong kacang panjang dengan diletakkan di atas meja lalu menggorokkan pisau di atas kacang panjangnya untuk digerakkan naik-turun. Dick yang tipikal males dan nggak sabaran, mencari cara lain biar bisa cepat.

Cara lain didapatkannya dengan men-jejer lima bilah pisau secara pararel (seperti baris-berbaris) di atas baskom kuwung penampung. Pisau tersebut menghadap atas biar kacang panjangnya tinggal dipegang dua buah sisi ekstrimnya dan digerakkan sekali. Tinggal krees ... kress... kress... beres jatah memotong kacang panjang. Beres lebih cepat daripada cara yang biasa dipakai orang.

Sayangnya cara lain itu tak segera diberitahukan Dick pada juragan. Mungkin dia terlalu asik memainkan prosesnya dan gembira menikmati hasilnya hingga penemuannya tak sempat dilaporkan. Alhasil, dari kelupaan melaporkan penemuan ini, dia sempat kaget saat juragan melakukan inspeksi mendadak ke dapur. Merasa belum memberi tahu cara yang tak tercantum dalam job description, Dick segera panik.

Kepanikan ini membikinnya tak hati-hati. Jadilah penemuan yang sempat membahagiakan malah melukai jari tangannya sendiri. Gara-garanya Dick lupa menyingkirkan tangannya dari baskom penampung yang sudah tak kuwung. Hasilnya, kacang panjang yang sudah teriris dan terkumpul di dalam baskom menjadi merah terkena percikan darah. Dick pun malah kena marah.

Tak hanya sekali itu saja Dick kena marah gara-gara ‘penemuan’-nya. Dia hanya beruntung tidak hidup di lingkungan basyar tanpa insan dan naas seperti banyak terdapat di beragam tempat pada zaman kekinian dan kedisinian ini. Meski rajin mendapat seruan amarah, Dick tidak kapok. Dick malah kesengsem dengan proses dan hasil ‘penemuan’-nya yang memberikan jalan iseng berikutnya.

Sebagai pemuas hasrat keisengan berikutnya, Dick memilih Massachusset Institute Technology (MIT) sebagai medan pelampiasan. Di MIT keisengannya semakin menjadi-jadi. Tinggal sekamar dengan dua pelajar tingkat akhir saat Dick masih tingkat awal, dia iseng nguping obrolan dua teman sekamarnya ini.

Dick tak peduli nguping itu tindakan tidak terpuji karena terpuji atau tercela hanyalah pandangan manusia ‘satu meter’ yang sudah puas saat mendapatkan pengetahuan baru sebagai kesimpulan tak terbantahkan, seakan cerita Mūsā «موسى» tak pernah ada..

Sialnya, tindakan tak terpuji Dick ini tak disertai sikapnya untuk terus hati-hati. Setelah beberapa kali nguping obrolan seputar mata kuliah fisika teori, Dick mendengar dua teman sekamarnya ini mengobrolkan kesulitan mereka memecahkan soal. Dengan tanpa merasa berdosa, Dick nyeletuk, “Kok nggak menggunakan persamaan Baronallai saja bro?” Tentu saja dua teman sekamarnya bingung. “Maksud loe....?” gitu tandas mereka.

Dick yang merasa iba pada dua kakak tingkatnya ini kemudian menjelaskan maksud celetukan barusan. Dua teman sekamarnya ini terkesan dengan kelihaian Dick menyelesaikan soal rumit bagi mereka dengan cara sangat gampang. Sebagai imbalannya, Dick diingatkan kalau yang dimaksud adalah Bernoulli bukan Baronelli, salah pengucapan dia.

Wajar Dick salah. Dia hanya mendapatkan dari kebiasaan nguping yang ditindaklanjuti dengan mencari tahu sendiri tanpa bisa mendapat kawan sepadan untuk mengobrolkan. Walakin sejak saat itu Dick mendapat kesempatan untuk terlibat obrolan dengan dua teman sekamarnya. Kebiasaan belajar dengan kakak tingkat membuat semangat Dick menggeliat dan penguasaannya melipat.

Keisengan tanpa rasa berdosa kembali dilakukan Dick. Kali ini dia pura-pura sebagai orang bisu ketika hendak membeli susu. Dia menyebutkan kata susu di bibirnya tanpa menyuarakan pita suaranya. Penjual pun merasa bingung. Tak mau keisengannya berantakan, Dick lalu mengarang isyarat untuk susu dengan memeragakan gerakan tangan seperti sedang meremas memeras susu. Penjual malah merasa bingung.

Beruntung di tengah manuver keisengan, ada seorang lelaki membeli susu. Tanpa lama-lama, Dick kemudian menunjuk susu yang dibeli lelaki itu. Jadilah penjual susu segera memahami maksud Dick dan mengambilkan susu untuknya. Setelah susu diberikan padanya, dengan nada biasa saja Dick nyeletuk, “Terima kasih banyak pak.” Penjual susu baru saja menyadari kalau dia baru saja ditipu. Hanya saja dia tak marah, yang penting dagangan laku.

Sesudah menyelesaikan segala keisengan harian di MIT, Dick melanjutkan ke fakultas pasca sarjana di Princeton. Suatu kali sesudah makan malam, ada pengumuman tentang kedatangan profesor psikologi yang akan mbacot tentang hipnotis. Rencananya akan ada demonstrasi hipnotis, jadi diperlukan relawan untuk dihipnotis.

Dick yang selalu ingin tahu perkara yang tidak dimengertinya langsung semangat. Sayang waktu Dick menghadiri acara itu, dia duduk di ujung belakang karena telat. Ruangan itu dipenuhi oleh sekitar 200 orang, padahal hanya diminta tiga orang relawan. Dick yang khawatir tidak terlihat karena duduk di belakang langsung siap-siap berteriak sekencang mungkin.

Sewaktu Dr. Eisenhart, dekan pasca sarjana di Princeton, bertanya, “Jadi, saya ingin bertanya apakah ada yang berminat menjadi relawan…” Dick langsung mengacungkan tangan dan loncat dari bangkunya sambil berteriak sekeraskerasnya karena takut tidak terdengar, “AKKKUUUUUUUUUUUUUUUU…!!!” Suaranya bergaung di seluruh aula karena ternyata tidak ada orang lain yang mengacungkan tangan dan mengajukan diri untuk jadi relawan! Modiyar kueeee....

Rasa ingin tahunya ini bukan cuma pada persoalan fisika dan psikologi saja. Di ruang makan, Dick selalu duduk bersama kelompok orang yang berbeda setiap pekannya. Satu pekan dengan para filosof, minggu berikutnya dengan para penggila matematika, lalu jalan-jalan ke meja pelajar yang menekuni biologi. Semua ini dilakoni karena dia selalu ingin tahu obrolan masing-masing kelompok. Dick pun berusaha mencari tahu keterkaitan beberapa topik itu dengan fisika, dan... ketemu, CenAsuKamu.

Dick lalu diajak untuk ikut kuliah fisiologi sambil ikut mengerjakan tugas dan laporan seperti pelajar lainnya. Sewaktu dia menjelaskan catatannya di kelas biologi, dia sering ditertawakan seluruh kelas karena salah menyebut istilah biologi. Misalnya blastomere disebut blastophere.

Belum lagi sewaktu ada yang presentasi tentang impuls pada syaraf. Waktu itu kucing dijadikan contoh. Ada bermacam nama otot yang tidak dimengerti oleh Dick, jadi dia pergi ke perpustakaan untuk mencari tahu tentang letak otot-otot itu di badan kucing.

Saat sedang mencari tahu di perpustakaan, dengan lugu Dick bertanya ke petugas perpustakaan tentang peta kucing. Pustakawan itu sih mengerti kalau yang dimaksudkan sebenarnya bagan binatang, tapi kejadian itu begitu lucu sampai tersebar desas-desus tentang seorang pelajar biologi yang sangat bodoh yang mencari ‘peta kucing’.

Dick tak pandang dimensi ruang dan waktu saat melakukan keisengan. Saat sedang bekerja di Los Alamos, Dick sempat membaca artikel tentang anjing pelacak. Dia terkesan sekali dengan kemampuan penciuman anjing yang sangat hebat itu. Langsung saja dia melakukan percobaan dengan bininya.

Sejumlah botol minuman berkarbonasi dikumpulkan tanpa disentuhnya, lalu sang bini diminta mengambil salah satu dan memegangnya beberapa saat. Dick sendiri keluar ruangan supaya dia tidak melihat botol mana yang dipegang oleh bini. Begitu dia masuk dan mencoba menebak yang mana, dia langsung tahu dengan menggunakan cara fisika! Botol yang sudah dipegang bininya suhunya pasti berbeda, baunya juga jadi berbeda, lebih lembab dan lebih hangat.

Dick menganggap percobaan itu terlalu mudah. Jadi dicobanya lagi dengan buku di rak buku yang lama tidak disentuh-sentuh. Bininya memilih salah satu buku dan membukanya sebentar, lalu mengembalikan lagi ke rak. Sewaktu Dick masuk dan mencoba menebak, dia langsung tahu dari kelembaban dan bau yang berbeda pada buku yang sudah dipegang.

Buku yang sudah lama tidak dipegang baunya kering. Dia berhasil mengetahui rahasia anjing pelacak! Jadi hati-hati kalau menyisipkan sesuatu ke dalam buku biarpun buku itu kelihatannya lama tak pernah lagi dibaca.

Rasa penasaran dan keberanian yang dilengkapi keisengan ini menjadi modal utama Feynman saat bekerja sama dengan para pecandu fisika kelas ternit kala itu. Suatu kali Niels Henrik David Bohr mengajaknya ngobrol tentang cara membuat bom yang lebih efisien. Gagasan-gagasan Bohr yang waktu itu didewakan dibahas semua. Dick dengan santai mengutarakan pendapatnya. Jika ada gagasan yang menurutnya jelek, dia langsung mengungkapkannya tanpa takut dan segan.

Karena keterusterangannya Dick selalu jadi orang pertama yang diajak untuk diskusi oleh Bohr. Orang lain selalu menjawab: “Ya, ya, Dr. Bohr.” Semua begitu kecuali Dick yang berani menjawab, “Tidak, itu tak akan jalan, tidak efisien… gini aja lho pak, piye?” Niels Bohr sangat terkesan dengan keterusterangannya ini. Saat Bohr mendapatkan kemapanan, kehadiran tipikal mbeling seperti Dick adalah satu oase di tengah gurun gersang akan keterusterangan.

Di Los Alamos, semua berkas penting tentang perkembangan pembuatan bom selalu disimpan dengan rapi dalam lemari brankas yang dikunci dan digembok. Dick selalu merasa kunci itu masih kurang aman. Dia lalu membuktikannya dengan cara membongkar satu per satu semua brankas di sana.

Semua laporan yang dibutuhkannya diambil sendiri dari brankas yang dikunci. Sesudah selesai, dia mengembalikan laporan itu kepada yang punya. Sudah pasti orangnya langsung bingung karena tidak pernah meminjamkan berkas itu ke siapa pun. Dengan tenang Dick mengakui dia mengambilnya sendiri dari brankas dengan cara membongkar kuncinya. Sudah cakep, iseng, tekun, terus terang pula, pasti bukan lelaki idaman kaum Hawa karena perempuan bosan dengan kesempurnaan.

Sejak itu kalau ada orang yang hilang atau pergi padahal ada berkas penting di lemarinya, Dick yang bisa dengan gampang membongkar kunci kombinasi brankas segera mendapat panggilan para pelanggan.

Kelihaian ini dipraktikkannya juga setiap kali berkunjung ke Oak Ridge. Sampai-sampai semua orang di sana tidak mengizinkan Dick untuk mendekati lemari brankasnya karena keisengan Dick sudah begitu dikenal.

Sekali waktu keisengannya membongkar brankas mencapai puncaknya. Dia membongkar tiga brankas yang berisi semua rahasia bom atom. Ternyata ketiga brankas yang berjejeran itu mempunyai nomor kombinasi yang sama. Otak isengnya mendorongnya untuk meninggalkan catatan di ketiga brankas yang dibongkarnya itu.

Di brankas kedua dia meninggalkan catatan pertama: “Aku pinjam dokumen No. LA4312 – Feynman, si tukang bongkar lemari besi.” Di brankas pertama dia menulis catatan lain: “Yang ini tidak lebih susah membukanya – Si Sok Tahu.” Lalu pada brankas ketiga: “Jika kombinasinya sama, yang satu tidak lebih susah dari yang lain – Orang yang Sama.”

Malam harinya sesudah makan malam, dia bertemu Frederic de Hoffmann, orang yang brankasnya baru saja dia utak-utik. Sewaktu de Hoffman hendak kembali ke kantornya, Dick mengikutinya untuk menikmati hasil keisengannya itu. Saat de Hoffman mulai bekerja, dia membuka lemari yang ditinggali catatan yang ketiga.

Wajah de Hoffman langsung pias begitu melihat kertas kuning menyala dengan tulisan krayon warna merah. Tangannya yang gemetar mengambil kertas itu dan langsung menduga-duga siapa yang sudah membongkar lemarinya, “Orang yang Sama! Pasti orang yang mencoba masuk ke Gedung Omega!” de Hoffmann bertukas.

Waktu itu memang sedang marak kasus Gedung Omega yang belum bisa terungkap dengan jelas dan laras. Dengan kebingungan de Hoffman bertanya ke Dick apa yang harus dilakukan. Dick cuma mengusulkan untuk memeriksa berkasnya untuk mencari apa ada yang hilang.

Kemudian lemari yang lain juga diperiksa. Di lemari yang pertama dia menemukan catatan kedua yang ditandatangani ‘Si Sok Tahu’. Muka De Hoffman makin pias saat Dick berusaha menahan agar tak tertawa keras.

Begitu de Hoffman hendak membuka lemari kedua, Dick pelan-pelan menyelinap ke pintu, karena takut dimarahi habis-habisan. Catatan pertama pun ditemukan. Dan benar saja! De Hoffman langsung lari mengejar Dick. Tapi bukan karena marah. Justru dia merangkulnya karena sangat lega begitu mengetahui bahwa rahasia bom atom belum bocor: cuma keisengan Dick Feynman!

Petualangannya tidak berhenti di situ saja. Dick yang punya prinsip ‘Everything is Interesting’ ini terus saja bersemangat menelusuri semua bidang yang sebelumnya tidak dia mengerti. Wajar kalau kisah cinta dengan istri-istri tak semuanya bisa abadi.

Dick berhasil memecahkan tulisan kuno bangsa Maya (hieroglif kuno), trik-trik pesulap terkenal James Randi, melukis berbagai potret, menjadi pemain bongo yang hebat, dan menguasai geografi berbagai tempat di dunia hanya dengan cara mengoleksi perangko.

Semua kelihaian itu semula tidak dimilikinya. Dick mempelajarinya karena iseng dan penasaran. Dick tidak bisa menggambar, jadi dia mencoba coret-coret di atas kertas. Dick tidak mengerti musik, jadi dia asal memukul gendang. Dia selalu memikirkan perkara maupun peristiwa yang males dipikirin oleh orang lain.

Gagasan Dick selalu sederhana (bukan sepele atau remeh) dan unik. Berbagai eksperimennya selalu disebut simple to the point experiment. Sampai-sampai dia dijadikan icon oleh perusahaan komputer terkenal dalam satu iklannya: Think Different.

Semuanya dikerjakannya dengan satu syarat: bisa dikerjakan sambil main-main. Satu kalimat yang selalu diucapkannya, “What do you care what other people think?” Belakangan ditiru oleh Paris Whitney Hilton dalam membangun ke-ratu-annya.

Dick selalu menyampaikan pesan bahwa segala sesuatu harus dilakukan dengan rasa gembira. Jika berkutat dengan masalah fisika, atau masalah apa pun, tak perlu memikirkan hasil yang bisa didapatkan. Kosok balinya, fisika itu dianggap sebagai mainan yang bisa dijadikan sarana untuk berpetualang. Dengan begini, kreativitas bisa mengalir lancar dan tanpa beban.

Satu lagi resepnya untuk belajar fisika: pelajari sendiri tanpa harus terikat dengan aturan-aturan yang sudah ada di buku-buku pedoman. Dengan mempelajarinya sendiri, kita jadi mengerti konsepnya. Kita pun tidak mudah lupa. Asik ‘kan?

You Think....RUMANGSAMU gampang no??? Mas pelanggaran akhlak massss....


References

  • Aḥmad ibn Muḥammad al-shāwī. (2001). Ḥāsyiyah al-shāwī ‘alā tafsir al-jailani. Surabaya: al-Hidayah.
  • Ann Fernholm. (2016). The nobel prize in chemistry 2016. Stockholm: The Royal Swedish Academy of Sciences.
  • Douglas C. Giancoli. (2005). Physics principles with applications - 6th ed. Upper Saddle River: Pearson Prentice Hall.
  • Richard Phillips Feynman. (1985). Surely you're joking, mr. feynman!: adventures of a curious character. New York City: W. W. Norton & Company.
  • Richard Phillips Feynman. (1988). What do you care what other people think?: further adventures of a curious character. New York City: W. W. Norton & Company.
  • Richard Phillips Feynman. (2011). Six easy pieces: essentials of physics explained by its most brilliant teacher. New York City: Basic Books.
  • Stephen M. Silverman. (2003). ‘Simple life’ establishes hilton's star. People, 4 Desember.
  • Stephen William Hawking. (1988). A brief history of time. New York City: Bantam Books.
  • The Nobel Foundation. (1972). Richard p. feynman - biographical. Dalam From Nobel Lectures, Physics 1963-1970. Amsterdam: Elsevier Publishing Company.