Selama 32 tahun kekuasaannya yang menghegemoni, Orde Baru telah banyak meninggalkan pengaruhnya hingga kini. Pengaruh Orde Baru masih bisa kita lacak meskipun rezim ini telah berakhir lebih dari dua dekade silam. Namun sistem oligarki, korupsi dan kolusi masih mendominasi kehidupan politik negeri ini. 

Meski demikian, beberapa tahun belakangan muncul romantisisme yang mengesankan kehidupan tertib, penak jaman ku tho, tentang masa yang tenteram, mudah dan murah masih dianggap sebagian masyarakat sebagai warisan Orde Baru. Benarkah demikian?

Romantisisme semacam itu adalah cermin bagaimana rakyat memandang esensi negara. Bagaimana rakyat menyadari hak dan kewajibannya sebagai warga negara. Tentu untuk menjawab pertanyaan itu kita perlu menengok kembali sejarah awal Orde Baru di mana negara membangun kebijakan politiknya terhadap rakyat. 

Tentu juga berkait langsung dengan program depolitisasi rakyat sipil yang dirancang pemerintah Orde Baru secara sistematis (by design) dan berdimensi jangka panjang.

Gagasan Orde Baru

Dukungan terhadap lahirnya Orde Baru pada mulanya muncul dari harapan akan terbitnya kehidupan politik yang demokratis setelah mengalami masa sulit di bawah otoritarianisme Orde Lama dimana negara mengalami keterpurukan ekonomi dan konflik politik berkepanjangan. Sebagian elite memandang bahwa konflik politik ideologi (revolusi-kontra-revolusi) pada masa Orde Lama tidak relevan menjawab persoalan mendesak negara menyangkut keterpurukan politik dan ekonomi. 

Keterpurukan ekonomi dan konflik politik berkepanjangan hingga berpuncak pada tragedi 30 September 1965 menjadi latarbelakang dan syarat objektif lahirnya Orde Baru. Para elit politik, militer dan intelektual yang mendukung lahirnya era baru, yang kemudian disebut, Orde Baru, menawarkan gagasan yang diyakini akan menjawab kesulitan akibat konflik politik dan krisis ekonomi. 

Mereka menawarkan gagasan Pembangunan dan Modernisasi sebagai anti-tesis dari kegagalan Orde Lama yang mengusung politik Revolusi Belum Selesai dengan semboyan Berdikari dan Antinekolim-nya.

Para elit pendukung Orde Baru memandang perlunya perubahan haluan politik dan ekonomi dengan mengedepankan sikap pragmatik daripada ideologis untuk mengatasi krisis. Maka diperlukan pendekatan lebih terbuka pada modal asing seraya menghentikan politik konfrontasi terhadap berbagai pihak yang dianggap kontra-revolusi. 

Menyangkut keterbukaan ekonomi dan penghentian konfrontasi politik hampir tidak menimbulkan pertentangan di antara para elit pendukung Orde Baru. Namun terkait bagaimana cara mengimplementasikan perubahan haluan tersebut ternyata menimbulkan perbedaan visi yang cukup prinsipil.

Berbeda dengan mayoritas elit militer, politik dan intelektual teknokrat yang menghendaki sistem politik sentralistik dan teknokratik, sebagian intelektual radikal pendukung Orde meyakini bahwa cita-cita pembangunan dan modernisasi niscaya memerlukan kelembagaan demokrasi. 

Dr. Umar Kayam (saat itu Dirjen Radio, Televisi dan Film) menekankan pentingnya membangun sebuah partai massa untuk menandingi partai-partai politik yang ada (Mohtar Mas’oed, Kebijakan Pembangunan sebagai Kendala Demokratisasi, 1994). 

Bahwa modernisasi dan pembangunan membutuhkan kolektivitas berupa kolaborasi dan sinergi antar pihak. Dengan kata lain mereka menghendaki keterlibatan rakyat secepatnya dan seluasnya-luasnya dengan jalan membuka partisipasi politik melalui kelembagaan demokrasi khususnya melalui jalan membuka kesempatan bagi lahirnya organisasi politik berbasis massa.

Sebagaimana gagasan Dr. Umar Kayam yang menekankan perlunya demokratisasi, Soe Hok Gie adalah salah satu eksponen angkatan ’66 dan pendukung Orde Baru dari kalangan intelektual publik yang juga mendorong terberinya hak-hak demokrasi bagi rakyat secepatnya. 

Gie mencatat dalam artikelnya di harian Kompas Betapa Tidak Menariknya Pemerintah Sekarang (Kompas, 16 Juli 1969) mengenai perubahan-perubahan besar yang akan dijalankan pemerintah Orde Baru yang niscaya memerlukan mobilisasi dan komunikasi sosial. 

“Komunikasi antara penguasa dengan masyarakat luas adalah keniscayaan agar masyarakat merasa bahwa cita-cita besar pembangunan juga adalah cita-cita mereka dan mereka diinspirasikan untuk bekerja keras dan berkorban demi cita-cita besar itu. Tanpa partisipasi dan mobilisasi sosial, cita-cita besar itu akan mati kering.” tulis Gie.

Menurut Gie dalam artikelnya itu, salah satu cara yang seharusnya ditempuh pemerintah Orde Baru untuk membuka komunikasi dengan rakyat adalah dengan cara membentuk kelompok-kelompak yang dapat bicara dengan segala lapisan masyarakat dan dengan bahasa yang bisa dimengerti mereka. Namun kenyataannya, menurut Gie, hingga tahun pertama sejak Orde Baru berkuasa hampir tak ada komunikasi yang dimengerti masyarakat.

Fasisme dan Oligarki yang diperbarui

Harapan yang semula disandarkan pada Orde Baru untuk membangun demokrasi perlahan meredup. Orde Baru secara perlahan justru bergerak menjadi rezim anti-demokrasi. Alih-alih membuka komunikasi dan partisipasi publik dalam bernegara dengan membangun sistem kelembagaan negara secara demokratis, Orde Baru justru memobilisasi aparatur negara (ABRI dan birokrasi sipil) sebagai alat propaganda dan penyokong pemerintah semata. 

Orde Baru terlihat mengkonsolidasikan sumberdaya negara dan masyarakat secara sentralistis melalui instrumen struktural dan ekstra struktural (operasi khusus/opsus), salah satunya melalui Dwi Fungsi ABRI, untuk memobilisasi aparatur negara demi kepentingan politik sentralistiknya. 

Orde Baru juga menggunakan instrumen struktural melalui Undang-Undang Pemilu 1971 demi mendulang legitimasi politik oligarki dengan memanipulasi dan memaksakan kemenangan partai Golkar.

Berlawanan dengan semangat awalnya yang menentang otoritarianisme Orde Lama, Orde Baru justru mengarah pada konsolidasi politik fasis dimana otoritas negara semakin menguat namun di saat bersamaan peran rakyat secara substantif justru dilemahkan. 

Negara dan rakyat berada dalam relasi kuasa politik yang timpang (zero-sum game) di mana yang satu menihilkan yang lain, dalam konteks ini negara mengabaikan peran substantif rakyat dalam kehidupan bernegara melalui proyek depolitisasi dan kooptasi organisasi sosial-politik.

Proyek depolitisasi Orde Baru bertujuan menghapus kesadaran rakyat terhadap esensi negara. Melalui depolitisasi terciptalah massa mengambang berupa sikap apolitis bahkan apatis terhadap esensi dan dinamika politik negara. Sedangkan kooptasi pemerintah terhadap organisasi sosial politik melalui Operasi Khusus (Opsus) Ali Murtopo yang dikenal juga dengan proyek buldozerisasi politik bertujuan mereduksi, mengkerdilkan bahkan menghapus peran dan pengaruh organisasi sosial-politik dari ruang publik.

Kooptasi pemerintah terhadap organisasi sosial-politik telah merusak kesadaran berserikat masyarakat arus bawah dan kesadaran independen serta kolektivisme masyarakat. Kedua proyek tersebut pada dasarnya bertujuan mempertahankan status quo rezim dari unsur-unsur kekuatan sosial-politik lain yang berpotensi mengancam eksistensi dan kepentingan rezim Orde Baru.       

Politik otoritarianisme Orde Baru, meskipun berbeda gagasan, ternyata juga hampir sama dengan Orde Lama yang meniscayakan konfrontasi terhadap kontra-revolusi. Orde Baru juga secara konfrontatif melabeli pihak yang kontra kebijakan politiknya sebagai kontra pembangunan, kontra modernisasi dan menuduh subversi bahkan PKI. 

Namun otoritarianisme Orde Baru lebih besar daya rusaknya (destruksi) karena masifnya dampak pembangunan dan modernisasi terhadap rusaknya ruang hidup jutaan rakyat daripada sekadar politik Revolusi Belum Selesai Orde Lama yang lebih tampak sebagai gagasan utopis.

****

Para intelektual radikal pendukung Orde Baru barangkali agak naif karena terlampau berharap pada Orde Baru. Padahal Orde Baru hanyalah kelanjutan dari sistem politik Orde Lama dengan gagasan berbeda. Orde Baru lahir karena konflik politik para elit Orde Lama. 

Para pendiri Orde Baru juga merupakan bagian dari elite Orde Lama. Orde Baru hanyalah pergeseran komposisi elit penguasa dengan gagasan dan aspirasi berbeda namun berasal dari struktur politik yang sama. Orde Baru hanyalah gagasan dan mimpi para elit-elitnya.