Penelitian berasal dari kata re dan search, mencari sesuatu yang baru menjadi hakikat dari kata research, bagaimana kita mencari sesuatu yg baru, mencari sesuatu di belakang kejadian, fenomena atau mencari penyelesaian masalah lewat research atau penelitian.

Penelitian atau riset adalah penyelidikan suatu masalah secara bersistem, kritis, & ilmiah untuk meningkatkan pengetahuan dan pengertian, mendapatkan fakta yg baru, atau melakukan penafsiran yang lebih baik;

Menurut KKBI, riset adalah penyelidikan (penelitian) suatu masalah secara bersistem, kritis, dan ilmiah untuk meningkatkan pengetahuan dan pengertian, mendapatkan fakta yang baru, atau melakukan penafsiran yang lebih baik.

Jika kita lihat secara umum, Riset adalah sebuah Proses untuk menginvestigasi suatu masalah, memperluas ilmu pengetahuan, mengeksplorasi teori yang didapat, menemukan serta menginvestigasi suatu masalah hingga mendapatkan suatu solusi terhadap permasalahan yang terjadi.

Riset juga merupakan suatu penyelidikan, pemeriksaan, pencermatan, percobaan yang membutuhkan ketelitian dengan menggunakan sebuah metode/kaidah tertentu untuk memperoleh suatu hasil dengan tujuan tertentu.

Mengapa perlu penelitian ?

Jika kita lihat dari pengertiannya, maka tujuan dari Riset ini adalah untuk menjawab pertanyaan yang dilakukan melalui proses penelitian. Kata lain dari Riset ini adalah Penelitian, Penyelidikan, percobaan, serta Eksperimen.

Jika di dalam metodologi penelitian, Riset ini merupakan sebuah aktivitas ilmiah yang sistematis, berarah dan memiliki tujuan. Hal ini yang membuat Data ataupun informasi yang dikumpulkan dalam Penelitian harus relevan dengan persoalan yang di hadapi. Atau dengan kata lain data tersebut berkaitan, mengena dan tepat.  


Singkat kata, tujuan riset adalah untuk menjawab pertanyaan yang dilakukan melalui proses penelitian. Sebuah pertanyaan muncul / ada karena adanya gap (jarak) antara pengetahuan, fakta terhadap tujuan/target yang diharapkan. Sehingga melalui sebuah riset/ penelitian, diharapkan dapat menghasilkan informasi yang menjawab keingintahuan yang dapat dibuktikan. 

Untuk setiap riset yang dilakukan dengan baik, maka akan menghasilkan sebuah produk serta inovasi baru yang dapat langsung dipakai oleh industri, Paten, Publikasi di jurnal Ilmiah Internasional.

Penelitian dimulai dari mana?

Sebuah penelitian umumnya dimulai dengan Latar Belakang Masalah Penelitian, dilanjutkan dengan state of the art. Latar belakang masalah penelitian berisikan informasi terkait permasalahan yang ada sekarang ini, dan mengapa penelitian ini rencananya akan dilakukan. Sedangkan State of the Art merupakan informasi terkait kondisi terkini atau penelitian yang telah dilakukan terkait permasalahan yang ingin diteliti tersebut.


Apa saja Jenis penelitian ?

Jenis penelitian  


1. Quantitative

Penelitian quantitative adalah penelitian yang harus memiliki hipotesis dan harus diuji.

Pada penelitian quantitative pasti memiliki variabel. Variabel adalah sebuah karakteristik yang melekat pada objek penelitian terkait dengan hipotesis dan juga pengujian.

Biasa nya sumber data pada penelitian ini adalah survey atau bisa melalui experiment dan simulasi.

Dalam penelitian quantitative minimal harus ada 1 variabel dan 1 indikator.

Contoh         :  Topik layanan pemerintahan

Variable       :  Tingkat pelayanan

Indikator      :  Keluhan

Pengukuran  :  Jumlah keluhan

2. Qualitative

Penelitian qualitative adalah penelitian yang tidak memiliki hipotesis. Dalam bentuk penelitian ini fokusnya biasanya ditekankan pada konteks/kondisi yang ingin diteliti, dimana hasil observasi dalam penelitian ini akan menjadi fokus utama hasil penelitian. Sumber data biasanya : narasumber, analisa dokumen.

Apa bentuk dan Jenis penelitian resmi di perguruan tinggi?


  • Skripsi adalah salah satu bentuk penelitian resmi yang menjadi bagian akhir dari Pendidikan tinggi Jenjang Strata 1 (sarjana).
  • Tesis adalah salah satu bentuk penelitian resmi yang menjadi bagian akhir dari Pendidikan tinggi Jenjang Strata 2 (magister).
  • Disertasi adalah adalah salah satu bentuk penelitian resmi yang menjadi bagian akhir dari Pendidikan tinggi Jenjang Strata 3 (doctoral).


Untuk itu, pastikan Latar belakang dan state of the art atau keterkinian dari rencana pengembangan yang ingin dilakukan selama proses penelitian.

Tahapan yang  dapat dilakukan adalah :

  • Menentukan topic/kajian penelitian
  • Mendiskusikan topic/kajian penelitian.
  • Mencari tahu lebih banyak terkait topik yang diminati tersebut, referensi dari berbagai sumber resmi, seperti informasi dari berita, jurnal, perusahaan.
  • Memutuskan dan menuliskan latar belakang, tujuan dan manfaat yang diharapkan untuk dapat dicapai nantinya.
  • Menggunakan Bahasa Indonesia yang baik dan benar karena ini adalah bagian resmi dari sebuah penelitian yang mana hasilnya nanti akan dibaca oleh orang lain.


Apa yang dikembangkan melalui penelitian/riset?

Segala pengetahuan yang dikembangkan melalui penelitian atau Riset disebut SAINS. Alasannya adalah karena Sains itu merupakan ilmu pengetahuan yang mempelajari atau mengembangkan pengetahuan melalui riset.

Apa itu sains?

Sains merupakan ilmu pengetahuan yang mempelajari atau mengembangkan pengetahuan melalui riset. Jika menurut bahasa latin Sains ini Scientia yang memiliki arti Pengetahuan. Namun, pernyataan ini terlalu luas penggunaannya dalam sehari-hari.

Sehingga dalam arti yang sempit, Sains ini merupakan disiplin ilmu yang terdiri dari physical sciences (ilmu fisik) dan life sciences (ilmu biologi). Salah satu contoh ilmu yang terkandung di dalam sains adalah Biologi, Fisika, Kimia, dan ilmu bumi.

Apa tujuan dari sains ?

Tujuan dari Sains ini adalah sebagai sarana untuk mengungkapkan sebuah fakta yang masih belum diketahui, sebagai alat bagi manusia untuk bertahan hidup, untuk mengembangkan teknologi dan informasi, untuk memudahkan kebutuhan hidup manusia dalam kehidupan sehari-hari.

Apa saja ciri-ciri dari sains ?

Sains memiliki beberapa Ciri-ciri, yaitu :

  1. bersifat objektif.
  2. mengikuti logika atau masuk akal.
  3. bersifat dinamis atau dapat berkembang.
  4. mempunyai objek berupa benda nyata.
  5. menggunakan langkah sistematis yang teratur dan berurutan sesuai aturan.

Apa itu metode ilmiah ?

Penelitian ilmiah membutuhkan metode ilmiah. Metode ilmiah adalah set metodologi dan teknik keilmuan yg berupaya untuk mencari atau merevisi pengetahuan baru dgn sistem ketat investigasi fenomena.

Metode ilmiah adalah Suatu  metode untuk mencari pengetahuan baru dapat disebut sebagai pengetahuan ilmiah jika melibatkan metode inkuiri yang berdasarkan pengamatan rigor pada bukti empiris atau data terukur sesuai prinsip penalaran yang berlaku.

Dengan kata lain, metode ilmiah adalah Langkah langkah yang teratur dan sistematis yang digunakan untuk memecahkan suatu masalah di sebut metode ilmiah. Metode ilmiah merupakan suatu cara sistematis yang digunakan oleh para ilmuwan dalam memecahkan atau mencari jawaban atas masalah-masalah yang dihadapi dalam suatu penelitian.

Apakah seorang peneliti tidak dapat bekerja tanpa adanya metode ilmiah?

Seorang peneliti tidak bisa bekerja tanpa adanya metode ilmiah yang digunakan. Ini dikarenakan metode ilmiah berfungsi memberikan kepastian kepada peneliti untuk mengetahui masalah, mempelajari kasus penelitian dan memperoleh hasil penelitian yang berdasarkan kaidah sains atau ilmu pengetahuan.

Apa saja langkah atau tahapan metode ilmiah?

Langkah langkah dalam metode ilmiah secara urut, sbb:

  • Merumuskan masalah penelitian
  • Hipotesis. ...
  • Menetapkan variabel penelitian. ...
  • Menetapkan prosedur kerja. ...
  • Mengumpulkan data. ...
  • Mengolah serta menganalisis data. ...
  • Membuat kesimpulan. ...
  • Mengkomunikasikan hasil penelitian.


Apa yang dimaksud data penelitian?

Data merupakan nilai-nilai hasil pengamatan atau pengukuran yang diperoleh dari percobaan. Data yang belum diolah dinamakan data mentah. Seluruh data yang diperoleh dari hasil pengukuran dan pengamatan harus disusun dan ditampilkan sesuai dengan bagian-bagiannya. Hal tersebut bertujuan agar lebih mudah membacanya.

Setelah itu, data-data tersebut harus diolah agar dapat ditafsirkan atau diartikan. Penafsiran data berguna untuk pengambilan kesimpulan. Tahap pengolahan data diawali dengan pengelompokan dan penyajian data sesuai dengan kelompoknya. space.

Dalam sebuah penelitian nantinya kita akan memperoleh data yang akan dianalisis agar mendapatkan hasil penelitiannya. Data penelitian ada dua jenis, salah satunya adalah data kuantitatif yang berupa angka atau bilangan.

Agar mudah untuk dilihat ataupun dianalisis ke depannya, maka data tersebut harusnya disajikan dalam bentuk tabel dan diagram.

Apa yang dimaksud dengan manipulasi, mengapa manipulasi itu tidak etis?

Manipulasi adalah rekayasa dengan melakukan pengurangan, penambahan ,penyambunyian atau pengkaburan terhadap bagian atau keseluruhan sebuah realitas atau kenyataan, fakta-fakta maupun sejarah.

Mengapa data hasil penelitian tidak boleh di manipulasi?

Berikut beberapa alasan data hasil penelitian tidak boleh dimanipulasi.

  • Supaya hasil penelitian valid secara ilmiah
  • Tidak menimbulkan kecurangan peneliti sehingga melatih untuk bersikap ilmiah yang benar
  • Reliabel sehingga dapat digunakan dengan tepat jika di uji pada waktu yang lain.


Apa yang dimaksud dengan manipulasi dalam penelitian eksperimen?

Salah satu karakteristik penelitian eksperimen yang penting adalah manipulasi. Manipulasi adalah penciptaan kondisi yang dikenakan pada partisipan agar perilakunya berubah sesuai dengan harapan peneliti. Manipulasi dapat berwujud lingkungan fisik, tugas, dan induksi.

Apa yg dimaksud manipulasi data penelitian?

Manipulasi data adalah proses pengorganisasian data agar lebih mudah dipahami. Semua jenis data dapat diurutkan berdasarkan abjad untuk memudahkan pemahaman

Apa nama objek penelitian yang mendapatkan perlakuan manipulasi?

Menurut Arboleda, penelitian eksperimen adalah penelitian di mana peneliti dengan sengaja melakukan manipulasi terhadap satu atau lebih variabel dengan suatu cara yang dapat mempengaruhi variabel tersebut.

Uji signifikansi untuk apa?

Signifikansi adalah suatu uji statistik dan distribusi sampel dari suatu statistik hipotesis nol. statistik berada pada daerah kritis. Begitu pula sebaliknya apabila uji statistik dikatakan tidak signifikan.

Apa yang menyebabkan data tidak signifikan?

Penyebab tidak signifikannya hasil uji statistik karena pola persebaran data yang tidak sama antara variabel yang diuji. Periksa terlebih dahulu skor total dari setiap variabel apakah telah membentuk pola yang sama atau tidak (ingat yang diperiksa skor total, bukan skor jawaban pada setiap item pernyataan).

Apa itu manipulasi variabel bebas?

Variabel manipulasi/bebas yaitu sebuah variabel yang dapat sengaja diubah dan dimanipulasi oleh peneliti. Variabel respon/terikat adalah variabel yang dipengaruhi oleh variabel manipulasi. Ketika variabel manipulasi berubah, maka variabel responnya pun ikut berubah.

Mengapa variabel atribut tidak dapat dimanipulasi?

Variabel atribut adalah jenis variabel yang dipergunakan dalam konteks metode penelitian eksperimen yang datanya sendiri tidak dimanipulasi atau tidak dapat diubah oleh si peneliti karena itu adalah bagian yang melekat pada seseorang atau objek penelitian.

Hipotesis penelitian itu apa?

Hipotesis merupakan elemen penting dalam penelitian kuantitatif. Terdapat tiga alasan utama yang mendukung pandangan ini, diantaranya: Hipotesis dapat dikatakan sebagai piranti kerja teori. Hipotesis ini dapat dilihat dari teori yang digunakan untuk menjelaskan permasalahan yang akan diteliti.

Hipotesis ini adalah dugaan atau jawaban atau asumsi sementara terhadap pertanyaan yang muncul dalam sebuah penelitian. Atau Hipotesis adalah dugaan/jawaban sementara yang kita tentukan untuk dibuktikan kebenarannya. Cara membuktikan kebenaran dari hipotesis adalah dengan melakukan penelitian.

Misal, Seorang peneliti angin mengetahui fenomena yang muncul pada gaya hidup anak remaja saat ini. Atau, misal kita ingin tahu apakah cahaya matahari mempengaruhi kelajuan fotosintesis.

Bagaimana contoh hipotesis?

Contoh sederhana: Apabila terlihat awan hitam dan langit menjadi pekat, maka seseorang dapat saja menyimpulkan (menduga-duga) berdasarkan pengalamannya bahwa (karena langit mendung, maka…) sebentar lagi hujan akan turun. Apabila ternyata beberapa saat kemudian hujan benar turun, maka dugaan terbukti benar.

Apa isi dari hipotesis?

Hipotesis atau anggapan dasar adalah jawaban sementara terhadap masalah yang masih bersifat praduga karena masih harus dibuktikan kebenarannya. Dugaan jawaban tersebut merupakan kebenaran yang sifatnya sementara, yang akan diuji kebenarannya dengan data yang dikumpulkan melalui penelitian.

Apa yang wajib dimasukkan ke dalam hipotesis?

Hipotesis harus bersifat spesifik yang menunjuk kenyataan sebenarnya. Peneliti harus bersifat spesifik yang menunjuk kenyataan yang sebenarnya. Peneliti harus memiliki hubungan eksplisit yang diharapkan di antara variabel dalam istilah arah (seperti, positif dan negatif).

Dari mana hipotesis diperoleh?

Hipotesis terbentuk atas dasar dugaan (conjecture) peneliti. Meskipun hipotesis berasal dari terkaan, akan tetapi sebuah hipotesis tetap harus dibuat berdasarkan acuan, yakni teori dan fakta ilmiah.

Dari mana hipotesis diturunkan?

Hipotesis diturunkan dari suatu teori. Hipotesis harus dapat diuji. Hipotesis harus spesifik. Hipotesis harus menyatakan perbedaan atau hubungan antar-variabel.

Bagaimana cara membuat hipotesis penelitian?

Syarat Penyusunan Hipotesis :

  • Haruslah dirumuskan secara singkat, padat serta jelas.
  • Harus menunjukkan adanya sebuah hubungan antara dua atau lebih variabel dalam penelitian. Haruslah berdasarkan pada pendapat atau teori-teori dari para pakar atau hasil dari penelitian lainnya yang relevan.


Apa saja ciri ciri hipotesis yang baik?

Ciri-ciri Hipotesis Yang Baik

  • Harus menyatakan hubungan antar variabel penelitian.
  • Sesuai fakta.
  • Berhubungan dengan ilmu dan sesuai dengan perkembangan ilmu pengetahuan.
  • Dapat diuji dengan nalar atau alat-alat statistika.
  • Dinyatakan dengan sederhana dan terbatas.


Hal apa yang penting dalam membuat hipotesis?

Cara Menyusun Hipotesis

  • Hipotesis disusun dalam kalimat deklaratif. Kalimat itu bersifat positif dan tidak normatif
  • Variabel yang dinyatakan dalam hipotesis adalah variabel yang operasional, dalam arti dapat diamati dan diukur.
  • Hipotesis menunjukkan hubungan tertentu di antara variabel-variabel.


Hipotesis ada berapa?

Ada dua jenis hipotesis ini yakni Hipotesis Alternatif (Ha) dan Hipotesis Nol (H0). Hipotesis Alternatif adalah hipotesis yang menyatakan perbedaan satu variabel dengan variabel lainnya.

Apakah hipotesis harus selalu positif?

Hipotesis harus diinformasikan oleh teori atau pengamatan sebelumnya dan penalaran logis. Biasanya, ini dimulai dengan teori yang luas dan umum dan menggunakan penalaran deduktif untuk menghasilkan hipotesis yang lebih spesifik untuk diuji berdasarkan teori tersebut. Hipotesis harus positif.

Apa saja jenis jenis hipotesis?

Bentuk hipotesis ada beberapa macam, yaitu:

  • Hipotesis Deskriptive. ...
  • Hipotesis Komparatif. ...
  • Hipotesis Asosiatif. ...
  • Hipotesis Kausal. ...
  • Hipotesis Statistik Asosiatif atau Korelasional. ...
  • Hipotesis Statistik Kausalitas (sebab akibat): ...
  • Hipotesis statistik komparatif (perbedaan)


Apa bedanya rumusan masalah dan hipotesis?

Rumusan masalah merupakan pertanyaan, sementara hipotesis merupakan pernyataan. Penyusunan rumusan masalah didasari dengan adanya suatu persoalan yang ingin dijawab, sementara penyusunan hipotesis didasari oleh observasi/studi literatur yang dilakukan sebelumnya.

Cara membuat hipotesis dari rumusan masalah bagaimana?

Untuk rumusan masalah ini, silahkan buat hipotesis dengan cara berikut:

  • Pertama, Buat 2 buah hipotesis (Ha dan H0)
  • Kedua, Buat Hipotesis dalam 1 Kalimat Pernyataan yang singkat dan jelas (menyertakan kedua variabel).
  • Ketiga, Jangan Sertakan Arah Hubungan (positif atau negatif) pada Hipotesis.


Hipotesis penelitian kuantitatif ada berapa?

Hipotesis penelitian kuantitatif dinyatakan dengan berbagai simbol, yaitu Ho (hipotesis nol) dan Ha (hipotesis alternatif). Jika Ho ditolak, maka dapat dipastikan Ha diterima. Begitu pula sebaliknya. Terdapat dua tipe hipotesis tersebut, yaitu hipotesis terarah dan hipotesis tidak terarah.

Apa itu hipotesis dalam penelitian kuantitatif?

Hipotesis pada Penelitian kuantitatif adalah hipotesis statistik, pengujiannya dilakukan dengan statistik; diterima atau ditolak tergantung dari hasil perhitungan statistik; tidak dapat berubah setelah ditetapkan awal, didasarkan atas teori yang kuat.

Apa itu hipotesis positif dan negatif?

Hipotesis positif merupakan hipotesis yang memiliki hasil yang sama dengan hasil hipotesis dan dapat memiliki beberapa variabel bebas, sedangkan hipotesis negatif merupakan hanya sebuah dugaan salah yang didapatkan setelah melakukan percobaan

Pengujian hipotesis ada berapa?

Jenis pengujian hipotesis yang dikenai dalam penelitian ada dua yaitu hipotesis direksional (hipotesis langsung) dan Hipotesis Non Direksional (hipotesis tidak langsung).

Bagaimana cara mengetahui hipotesis diterima atau ditolak?

  • Bila nilai signifikansi t < 0.05, maka H0 ditolak, artinya terdapat pengaruh yang signifikan antara satu variabel independen terhadap variabel dependen.
  • Apabila nilai signifikansi t > 0.05, maka H0 diterima, artinya tidak ada pengaruh yang signifikan antara satu variabel independen terhadap variabel dependen.


Apa penyebab hipotesis ditolak?

Ada dua penyebab, pertama adalah memang data yang dikumpulkan tidak berhasil membuktikan hipotesis, dan kedua ada kesalahan dari si peneliti.

Apakah hipotesis boleh salah?

Dapat disimpulkan arti hipotesis adalah pernyataan sementara. Inilah praduga peneliti terhadap masalah penelitian. Namun, hipotesis ini bukanlah kebenaran. Karena praduga, hipotesis bisa benar dan bisa juga salah.

Kapan suatu hipotesis akan ditolak?

Gunakan informasi (atau bukti) dari sampel tersebut, untuk menerima atau menolak suatu hipotesis. Penolakan suatu hipotesis terjadi karena TIDAK CUKUP BUKTI untuk MENERIMA hipotesis tersebut dan BUKAN karena HIPOTESIS ITU SALAH.

Apa nama jenis uji hipotesis yang digunakan?

Jenis Uji Hipotesis Dalam Analisis Statistik

  • Hipotesis Deskriptif.
  • Hipotesis Komparatif.
  • Hipotesis Asosiatif.
  • Hipotesis Kausal.


Apa itu H0 dan H1 dalam penelitian?

Hipotesis nol dilambangkan dengan simbol Ho sedangkan hipotesis alternatif dilambangkan dengan simbol H1.

H0 apa artinya?

Hipotesis nol (H0) atau hipotesis statistic. Hipotesis ini menyatakan tidak ada perbedaan antara dua variabel atau tidak adanya pengaruh varibel X terhadap variabel Y. Misal penelitian berjudul “pengaruh terapi relaksasi napas dalam terahadap tingkat nyeri”.

Bagaimana Cara Menentukan H0 dan H1?

  • H0 harus memuat tanda sama dengan, dan H1 adalah negasinya.
  • Penelitian akan meneliti bahwa dengan teknik X akan membuat lampu bertahan setidaknya selama 10 tahun. Maka. H0= dengan metode X rata-rata umur lampu >= 10 tahun. H1= dengan metode X rata-rata umur lampu < 10 tahun.


Bagaimana jika H0 diterima?

Jika nilai signifikansi uji t > 0,05 maka H₀ diterima dan Ha ditolak. Artinya tidak ada pengaruh antara variabel independen terhadap variabel dependen. Jika nilai signifikansi uji t < 0,05 maka H₀ ditolak dan Ha diterima.

Bagaimana jika hasil penelitian tidak berpengaruh signifikan?

Jika hasilnya tidak signifikan, maka artinya adalah data yang dikumpulkan tidak berhasil membuktikan keterkaitan antara X dan Y, dan bukan berarti X tidak berpengaruh terhadap Y, melainkan data sampel tidak berhasil membuktikan hubungan tersebut.

Apakah kesimpulan harus selalu sama dengan hipotesis yang diajukan?

Hipotesis dinyatakan diterima jika pernyataan pada hipotesis cocok (sesuai) dengan hasil pengolahan data. Sebaliknya, hipotesis dinyatakan ditolak jika pernyataan pada hipotesis tidak terbukti karena tidak sesuai dengan hasil pengolahan data. Jadi, kesimpulan tidak selalu sama dengan hipotesis.

Apa penyebab kesalahan pembuktian hipotesis?

Penyebab Kesalahan Pembuktian Hipotesis, antara lain:

  • Landasan teori. Teori yang mendasari sebuah hipotesis haruslah valid, terkini, dan relevan ...
  • Kesalahan sampel. ...
  • Kesalahan alat pengambil data. ...
  • Kesalahan perhitungan. ...
  • Kesalahan rancangan penelitian. ...
  • Pengaruh variabel luaran (extraneous variable)


Sebutkan langkah pengujian hipotesis?

Berikut 6 langkah-langkah pengujian hipotesis statistic adalah sebagai berikut.

  • Menentukan Formulasi Hipotesis. ...
  • Menentukan Taraf Nyata (α) ...
  • Menentukan Kriteria Pengujian. ...
  • Menentukan Nilai Uji Statistik. ...
  • Membuat Kesimpulan. ...
  • Berdasarkan Jenis Parameternya. ...
  • Berdasarkan Jumlah Sampelnya. ...
  • Berdasarkan Jenis Distribusinya.


Bagaimana bila hipotesis tidak sesuai dengan hasil percobaan?

Yang harus dilakukan apabila hasil penelitian tidak sesuai dengan hipotesis yang diajukan adalah menolak hipotesis dan tetap berpegang pada fakta penelitian.

Bagaimana langkah membuat hipotesis yang baik?

 Langkah membuat hipotesis yang baik, yaitu :

  • Memahami masalahnya dan memiliki penalaran yang baik.
  • Mengumpulkan data dengan cermat.
  • Mengumpulkan fakta melalui pengamatan.
  • Melakukan eksperimen.
  • Memahami metode-metode ilmiah.


Apakah jumlah rumusan masalah dan hipotesis itu harus sama?

Hipotesis adalah praduga sementara yang belum diketahui kebenarannya. rumusan masalah adalah uraian permasalahan yang telah dipaparkan di dalam latar belakang. Jadi jumlah antara keduanya tidak ada pengaruhnya.

Apakah hipotesis harus selalu ada dalam penelitian?

Walaupun hipotesis penting sebagai arah dan pedoman kerja dalam penelitian, tidak semua penelitian mutlak harus memiliki hipotesis. Penggunaan hipotesis dalam suatu penelitian didasarkan pada masalah atau tujuan penelitian. Dalam masalah atau tujuan penelitian tampak apakah penelitian menggunakan hipotesis atau tidak.

Hal hal apa saja yang menjadi dasar dalam merumuskan hipotesis?

Hipotesis harus dilandasi argumentasi yang kuat berdasarkan pada teori dan atau pengalaman lapangan yang kuat. Hipotesis harus dapat diuji dan diukur (testable and measurable) melalui penelitian lapangan. Hipotesis harus konsisten dengan teori-teori yang ada.

Mengapa suatu penelitian tidak memerlukan hipotesis?

Contohnya adalah penelitian eksploratif dan penelitian deskriptif, penelitian itu tidak memerlukan hipotesis karena tujuan dari penelitian itu adalah untuk menemukan sesuatu hal baru dan untuk menjelaskan sesuatu.

Bagaimana kita tahu kapan suatu penelitian membutuhkan hipotesis?

Hipotesis diperlukan jika penelitian mempersoalkan hubungan antar variabel. Penelitian eksploratif (penelitian yang bersifat menjelajah) dan penelitian deskriptif (penelitian yang bersifat menggambarkan) tidak memerlukan hipotesis karena tujuannya tidak menguji hipotesis akan tetapi menjawab masalah penelitian.

Apa Fungsi Hipotesis dalam Penelitian?

 Fungsi Hipotesis dalam Penelitian, yaitu :

  • Memberikan batasan penelitian.
  • Memperkecil jangkauan penelitian, sehingga tidak melebar kemana-mana.
  • Membuat penelitian tetap pada jalur penelitian yakni meneliti fakta dan hubungan variabel. Memfokuskan penelitian.


Apa itu hipotesis dan apa manfaatnya?

Hipotesis merupakan kebenaran sementara yang diyakini oleh peneliti, hipotesis bermanfaat untuk memberikan suatu kerangka dan arah kerja bagi peneliti dalam proses penelitian.

Hipotesis ada berapa?

Ada dua jenis hipotesis ini yakni Hipotesis Alternatif (Ha) dan Hipotesis Nol (H0). Hipotesis Alternatif adalah hipotesis yang menyatakan perbedaan satu variabel dengan variabel lainnya.

Bagaimana Cara menentukan variabel (x) dan (y) dalam penelitian?

 Cara menentukan variabel (x) dan (y) dalam penelitian :

  • Tentukan masalah utama suatu penelitian.
  • Temukan faktor permasalahan.
  • Persiapkan semua teori penelitian variabel.
  • Tentukan segala persiapan penelitian seperti lokasi, kelengkapan alat dan bahan serta dana dsb.


Jenis variabel ada berapa?

Dalam suatu penelitian yang mempelajari hubungan sebab-akibat antar variabel, dapat diidentifikasi beberapa jenis variabel, yaitu: variabel terikat, variabel bebas, variabel moderator, variabel kontrol, dan variabel antara atau intervening.

Apakah hipotesis itu sama dengan hasil penelitian?

Hipotesis merupakan salah satu langkah dalam penelitian. Hipotesis adalah kesimpulan sementara, tanpa adanya hipotesis suatu penelitian tidak akan membuahkan hasil yang optimal.

Apakah kesimpulan harus selalu sama dengan hipotesis yang diajukan?

Hipotesis dinyatakan diterima jika pernyataan pada hipotesis cocok (sesuai) dengan hasil pengolahan data. Sebaliknya, hipotesis dinyatakan ditolak jika pernyataan pada hipotesis tidak terbukti karena tidak sesuai dengan hasil pengolahan data. Jadi, kesimpulan tidak selalu sama dengan hipotesis.

Jika hipotesis ditolak Apakah penelitian gagal?

Jawabannya tentu TIDAK. Benar dan tidaknya hipotesis tidak ada hubungannya dengan terbukti dan tidaknya hipotesis tersebut. Seorang peneliti mungkin merumuskan hipotesis yang isinya benar, tetapi setelah data terkumpul dan dianalisis ternyata hipotesis tersebut ditolak, atau tidak terbukti.

Bagaimana jika hasil analisis data tidak sesuai dengan hipotesis?

Yang harus dilakukan apabila hasil penelitian tidak sesuai dengan hipotesis yang diajukan adalah menolak hipotesis dan tetap berpegang pada fakta penelitian.

Apakah hipotesis penelitian harus selalu terbukti?

Tidak selalu, karena hipotesis merupakan dugaan awal oleh sang peneliti sebelum. melakukan penelitian, maka kemungkinan nya pun juga tidak selalu benar, apabila hipotesis sesuai dengan hasil akhir penelitian, maka hipotesis dinyatakan diterima, apabila tidak, maka hipotesis dinyatakan tertolak.

Bagaimana jika hasil analisis data tidak sesuai dengan hipotesis?

Yang harus dilakukan apabila hasil penelitian tidak sesuai dengan hipotesis yang diajukan adalah menolak hipotesis dan tetap berpegang pada fakta penelitian.

-------

#SemogaBermanfaat

Selamat menyiapkan proposal dan juga riset-riset lainnya. Jangan lupa untuk selalu melaksanakan kegiatan penelitian yang sesuai prosedur dan metodologi ilmiah agar dapat menghasilkan temuan riset yang kredibel. Riset yang cukup dapat mendukung kesimpulan penelitian Anda!