penulis
2 tahun lalu · 451 view · 4 menit baca · Hiburan rangga.jpg

Jika Rangga Berubah, Perlu Kami Ngungsi Ke Bulan?

Jadi sebelum nulis tulisan ini, saya mikir, kok kita ga adil sih sama Rangga. Sama-sama jadi pemeran utama di film yang cetar membahana AADC, kok Rangga sering dilupain. Selalu Cinta yang lebih sering disebut-sebut. Iya kan, ga adil kan? 

Setidaknya ini terjadi di situs-situs ajib kayak Qureta dan sejenisnya, hehe. Cinta sering jadi bulan purnama, disebut-sebut mulu. Nah, Rangga-nya kok dilupain? Mungkin karena kebanyakan penulis-penulis asyik itu ya cowok-cowok. Kan ga mungkin juga mereka nulis tentang Rangga. Nanti malah dibilang bagian dari LGBT.

Padahal mungkin magnetnya AADC itu Rangga. Mungkin, ya, mungkin karena kebanyakan yang suka nonton AADC itu ya cewek-cewek. Yang juga rela nungguin 14 tahun demi bertemu lagi Cinta dan Rangga. Tapi karena cewek-cewek juga hobi suka sama cewek lain (bukan lesbi ya, tapi sebagai role mode, hihi), ya seneng juga kalau Cinta sering disebut-sebut.

Tapi bagaimanapun, harus dong kita adil untuk Cinta dan juga Rangga. Biarlah sekarang saya yang nyebut-nyebut Rangga. Terutama tentang kenapa Cinta rela nunggu Rangga 14 tahun lamanya. Siapa  tahu nanti malah jadi jurus paling ampuh para jomblo untuk bisa dapetin kekasih sekaliber Cinta yang seger di mata dan sejuk di hati. Kalau-kalau ya, nanti kalau ga juga kesampaian jangan tulisan ini dijadikan bukti untuk nuntut saya.

Sebelum baca, mbak-mbak dan mas-mas pembaca sekalian jangan marah dulu lihat tulisan saya ini. Sumpah saya bukannya ngaku-ngaku jadi Cinta, saya juga bukan kuntilanak paranormal yang bisa baca pikiran ndoro ayu itu. Cuma karena sama-sama perempuan, mungkin bisa jadi perkira-kiraan saya ini benar.

Jadi sejak gencar-gencar syuting film AADC 2, ditambah lagi iklan-iklan yang nampilin Cinta, saya pikir-pikir kok mau sih digantung 14 tahun sama Rangga. Padahal udah secantik itu, seayu itu. Yang ngantri pasti banyak dong. Lama digantung, untung mbak Cinta ga tewas di medan perang. Untung gantungnya ga pake tali.

Kalau dipikir-pikir, perempuan mana sih yang juga ga bakal ngelakuin hal yang sama untuk tipe-tipe cowok kayak Rangga. Punya karya (puisi-puisi seabrek), misterius, pintar, breprestasi, ga banyak ngomong, tampan, macho, artis, sekolah ke Amrik? Ayo yang setuju tangannya diangkat tinggi-tinggi! Sambil ngangkat tangan sendiri tinggi-tinggi lama sekali, hihi

Kalau saja, karakter Rangga nanti berubah drastis dari karakter di AADC pertama, mungkin mbak Cinta, dan seluruh perempuan se-jagat raya-Indonesia, bakal kabur duluan. Terus langsung gandeng laki-laki lain, yang jauh lebih baik baru keluar dari kantong Doraemon jatuh dari surga.

Gimana enggak? Coba bayangin Rangga tiba-tiba jadi cowok alay jadi-jadian. Ga pernah bisa berhenti ngomong, lebih cerewet dari emak-emak waktu arisan. Lebih suka gosip dari presenter infotainment. Siapa yang tahan kan? Kan yang cerewet dan suka gosip itu jatahnya kita para perempuan (nah lho?)

Bayangkan juga kalau Rangga ga lagi misterius. Rangga ada di mana-mana. Ada di semua tempat, nampang di internet. Facebook, Instagram, Path. Nampangnya juga selfie. Foto-foto diri sendiri dengan mulut dimonyong-monyongin atau tampang sok dikeren-kerenin, sok disangar-sangarin. Bukan dengan pose ala model cool yang terkesan difoto candid tanpa ketahuan. Oalah. Perempuan aja paling malas dan anti bosen foto kayak alay alay ini.

Apalagi waktu selfienya dipake pula celana warna merah ketat, seketat-ketatnya, baju kaos warna pink, lipgloss yang mengkilat di bibir juga dipake demi foto selfie. Apa kata para produser AADC dunia?

Coba bayangin juga kalau Rangga ga punya karya sendiri, juga ga punya prestasi. Tak apalah ya kalau Rangga ga bisa bikin puisi. Yang lain juga ga apa-apa. Asalkan karya sendiri. 

Tapi coba bayangin kalau pas ngobrol sama Cinta, Rangga cuma bisa bangga-banggain orang tua aja. Terus langsung ngomong: “Kamu tahu ga, bokap aku tu aktivis lo, penggiat harkat bangsa? Sampai rumah aku diteror sama orang-orang. Keren kan?” 

Cinta mungkin langsung muntah balik kanan. Ga jadi rela digantungin 14 tahun, ngitungin purnama ga kelar-kelar. Emang sampai kapan mau hidup di bawah ketek naungan orang tua, Bro?

Gimana juga kalau Rangganya, ngaku-ngaku anak jenderal pas ditilang. Trus hobinya pamer-pamer mobil ortu, handphone yang juga dibeliin ortu. Sukanya buang-buang duit aja, yang juga dari kantong ortu. Tapi ga tau gimana caranya berkarya, cari duit sendiri? 

Trus pas lagi kencan sama Cinta, ga bisa ngomongin soal puisi, atau tentang kehidupan sosial atau apa kek yang lain-lain dan benar-benar penting. Bisanya berjam-jam cuma muji-muji senyum mbak Cinta yang super bikin iri itu aja. Ngebosesnin ga sih? Masih mau kita mbak cinta digantung 14 tahun nungguin Rangga?

Bayangin juga kalau Rangga hobinya galau. Tiap lima menit sekali bentar update status facebook, bbm, twitter. Curhat-curhatan. Semisal: “Kenapa sih kamu cuekin aku?” (ditambahin emoticon sedih, nangis, jungkir balik jijay). Atau status BBM “kapan kau balas cintaku. Apa kurangnya aku?” Trus update lagi “Kenapa dia sms ga dibalas, telpon ga diangkat, kenapa Tuhan?!”

Waduh, kalau mas Rangga ngurusin hati udah kayak mau mati besok, pake ngadu-ngadu ke seluruh penghuni jagat internet dan  Tuhan  segala, nanti gimana kalau ngurusin rumah tangga, anak istri, RT, RW, negara, semesta? Bukannya ngenggantungin mbak Cinta, tapi malah ngegantungin diri sendiri di pohon Jengkol, kali ya?

Cukup segitu sajalah bayang-bayanginnya. Kalau nanti dibayang-bayangin semuanya, kitanya malah nangis sendiri nanti. Soalnya sadar kalau Rangga versi alay ini udah bertebaran di mana-mana. Dari Sabang sampe Merauke. Dari Facebook sampai Path, balik lagi ke Twitter dan Instagram.

Nah lho? Terus kita mau cari Rangga-Ranggaan ala Nicholas Saputra demi kita yang Cinta-Cintaan, ke mana dong? Harus gitu ngungsi ke bulan? Biar sekalian ga bisa lihat dan ngitung-ngitung purnama?

Begitulah wahai para lelaki jomblo. Atau yang tak lagi jomblo. Tolonglah selamatkan kami para Cinta-Cintaan ala Mbak Dian ini. Walaupun kami tak sekaliber Mbak Dian. Selamatkan Rangga dari virus alay. Tak kuat kami menahan muntah melihat para cowok berevolusi jadi alay bertebaran semakin luas saja di jagat raya.