Seniman
2 tahun lalu · 271 view · 4 menit baca · Budaya ramadan8_1189792502.jpg
www.7cgen.com

Enak Puasa di Negaraku Toh?

Buat kamu yang lahir plus menetap di Indonesia dan saat ini sedang menjalankan ibadah puasa, piye kabare? Enakan puasa di negara ini toh? Mayoritas gitu lho.

Sudahlah, jangan terlalu baper apalagi terkontaminasi sama beragam meme komik soal puasa itu. Walau ada yang bikin tulisan ‘Liat kecoa jam segini, kayak liat korma’, ‘Liat syahrini pake baju kuning, persis pisang goreng’, ‘Nulis toleransi malah jadi telorasin’, ‘Menjelang magrib liat jam dinding kok ga gerak-gerak’, ‘Jam segini liat kanebo udah persis lumpia Semarang’, please stop! Sadarlah, gaya puasa kita gaya manja.

Gimana ga manja coba, siang hari di bulan ramadan, sejumlah pemerintah kota besar maupun kecil di negara ini membuat kebijakan untuk menutup rumah makan dan tempat hiburan. Alasannya sih toleransi. Nah kalo begini ceritanya, puasa kita ga ada tantangan. Mau melawan godaan apa? Toh godaannya dihilangkan begitu.

Istilahnya begini, misalnya di perguruan silat. Sinto gendeng berkata pada Wiro Sableng, “Bleng, sekarang waktunya pengujian. Sekalian gue mau ngasih ilmu sabar. Nah, sekarang lo jalan ke pasar, muter sebentar, terus balik lagi. Lo ga boleh berantem. Pokoknya kudu nahan emosi.” Wiro mengangguk.

Nah coba, gimana ceritanya kalo Wiro pake taktik gaya kebijakan-kebijakan ‘tutup warung makan’ begitu? Setiap orang yang dipikir bakal memprovokasi emosinya, dikasih gopek, terus disuruh jajan apa gitu agar jauh-jauh dari pasar.

Memang sih, kalo pake taktik ‘tutup warung’, ujian selesai dengan mulus. Cuma hakikatnya kan bukan demikian. Tujuannya kan buat nahan emosi. Seberapa mampu si Wiro melawan emosi diri sendiri. Bukan untuk sampai kembali ke padepokan dengan selamat dunia akhirat tanpa babak belur dan sempoyongan toh?

Lagian, saya juga merasa aneh sekaligus ga habis pikir. Ada kebijakan untuk menutup tempat hiburan, warung makan, café atau apalah namanya, tapi kok ya di tivi-tivi tetap saja ada iklan makanan dan minuman yang menggugah selera?? Kan sama saja. Sama-sama menggoda juga. Kok itu ga ditutup juga ya??

Belum lagi dengan kelakuan selebritis norak yang mengumbar gaya hidup hedonisnya dalam berpuasa atau para politikus yang memancing pro kontra. Ini kan godaan juga toh? Kok ga kena kebijakan ya?? Lagian kalo untuk memperluas efek godaan ke masyarakat, lebih hebat media dong ya??

Sampai di sini gimana? Masih belum percaya kalo kita telah terbiasa puasa dengan gaya manja, kehilangan sikap tangguh hingga merenggek-renggek biar beduk segera ditabuh?

Mari kita lihat negara nun jauh di sana. Ada tujuh negara di 2016 ini yang lama waktu puasanya kebangetan. Apalagi beberapa diantaranya merupakan negara minoritas muslim. Pertama Islandia, umat muslim di sana harus menuntaskan makan sahur pada pukul 2 pagi dan baru bisa berbuka pada tengah malam (dengan total puasa selama 22 jam). Komunitas muslim di sana pun cuma 770 orang.

Selanjutnya, Swedia dengan rentang waktu puasa selama 20 jam, Alaska selama 19,45 jam, Jerman berpuasa selama 19 jam, Inggris 18,5 jam, Kanada selama 17,7 jam, dan terakhir Turki dengan rentang waktu puasa selama 17,5 jam.

Bayangin! 22 jam. Di sini sih enak. Pake trik begadang juga bakalan mulus puasanya. Tidurnya habis sahur, lalu bangun sore sekalian ngabuburit, dan tanpa terasa udah beduk aja. Tapi kalo 22 jam? Emangnya kamu kuat tidur 20 jam-an?? Apa ntar ga dikira mati suri?

Itu baru masalah waktu lho, belum tentang ‘pahit’nya berpuasa di negara minoritas muslim. Ga bakal ada tradisi saling membangunkan, mengingatkan dan bertukar sajian berbuka puasa. Bayangkan saja. Misalnya lagi berada di kantor di Australia sana, teman-teman pada makan siang. Kita dapat aroma doang.

Negara lain yang minoritas muslim juga demikian adanya. Tak ada gaung Ramadan di tv-tv. Tapi ya bagaimana lagi? Puasa adalah untuk diri sendiri (WAJIB untuk orang-orang yang beriman), untuk melawan godaan dan bukan untuk menghilangkan godaan biar puasa lancar. Lagian, dengan semakin banyaknya godaan, ibadah pun kian menantang dan lebih berasa toh?

Tak hanya itu, di beberapa tempat di negara lain seringkali ada cerita pahit tentang umat muslim yang sungguh berpuasa dengan penuh aral, rintangan, hambatan, tantangan dan sejenisnya. Misalnya perjuangan para muslim Uighur yang tinggal di wilayah Xingjiang, Tiongkok. Dari tahun ke tahun, mereka selalu mendapatkan hambatan (dilarang berpuasa) dari pemerintah setempat saat memasuki bulan ramadan.

Nah kita, disuruh puasa masih juga sering bolong, apalagi kalo sempat dilarang ya? Pasti bilang ‘horeee!!’ dong ya?? Atau karena kita biasa manja, makanya jadi lambat berkembang? Eh?

Entahlah, kadang di situ saya jadi bingung. Sudah dikasih berpuasa dengan gaya manja, tapi masih juga banyak yang lupa. Oh iya, buat yang saban sore nungguin beduk sambil pelototin jam dinding dengan muka tak sabaran, mending pindah ke Chile. Tahun ini di sana rentang waktu puasa cuma sepuluh jam.

Gimana? Enak kan puasa di Indonesia ini? Pas sahur ada yang bangunin, disuguhi beragam tontonan ala ramadan, masuk kerja boleh telat, jam tidur siang boleh nambah, pas sore ada ngabuburitnya, menu buka puasa berjuta rasa, kalo mau buka gratis datang ke mesjid, boleh main petasan sembarangan, banyak waktu buat jalan-jalan malam sama si doi (alasan tarawihan), banyak rezeki, ada THR, liburnya panjang, godaan-godaan penggugah nafsu juga diminimalisir. Nah, kurang apa lagi coba?? Enak puasa di Indonesia toh?

Artikel Terkait