Jurnalis
2 minggu lalu · 470 view · 7 min baca menit baca · Budaya 20674_76816.jpg
Rumah Adat Rejang, atau yang dikenal dengan Rumah Selupoak atau Musie (Dok. Pribadi)

Cerita Mereka yang ingin Melestarikan Rumah Adat Rejang

Sebuah Rumah Adat Rejang berdiri kokoh di Desa Air Meles Atas, Kecamatan Selupu Rejang, Kabupaten Rejang Lebong, Provinsi Bengkulu. Bangunan yang ada sejak 108 tahun ini masih menyisakan sejumlah sejarah yang masih banyak belum terungkap.

Pemilik rumah adat Rejang tersebut bernama Sabril, pria 52 tahun yang sebelumnya bekerja di salah satu perusahaan tambang. Pria ini bukan asli suku Rejang, melainkan kelahiran Baturaja. Hanya saja, istrinya Sri Astuti (ASN) yang bekerja sebagai PNS di salah satu Sekolah Dasar di wilayah Rejang Lebong merupakan asli keturunan suku Rejang.

Dia mengisahkan, dirinya rela memilih pensiun karena ketertarikannya terhadap peninggalan kebudayaan suku Rejang. Ketertarikannya bersama istri makin menjadi-jadi kala banyak penduduk dan juga pemuda asli Rejang yang terkesan tutup mata terhadap kebudayaan Suku Rejang.

“Ini merupakan panggilan jiwa. Saya ingin melestarikan sisa-sisa peninggalan kebudayaan suku Rejang. Bersama istri sejak tahun 2012, kami pun mulai sering berkeliling ke sejumlah wilayah untuk mencari informasi sisa-sisa peninggalan kebudayaan suku Rejang dan mulai mengumpulkannya,” tuturnya.

Awal cerita, Sabril mengisahkan bagaimana perjalanan rumah ini bisa berdiri di Desa Air Meles Atas. Sebelumnya dia berkenalan dengan seseorang budayawan dan peneliti adat kebudayaan Rejang kelahiran Padang yang berkediaman di Bandung, Beril C Samuel nama nya. Kepada Sabril, Beril banyak bercerita tentang peninggalan suku Rejang ada di sebuah museum di Negeri kincir Angin Belanda.

Meski komunikasi hanya melalui media sosial, tujuan yang sama untuk melestarikan sisa-sisa kebudayaan Rejang pun membuat mereka makin akrab, maka selanjutnya terpikirlah oleh Sabril beserta istri untuk mencari dan menggali sisa-sisa peninggalan sejarah suku Rejang. Sejak tahun 2012, dia pun mulai melakukan perjalanan ke sejumlah wilayah yang masih memiliki histori kedekatan dengan suku Rejang.

“Saya menggali informasi tentang sisa-sisa peninggalan kebudayaan Rejang, mulai dari kabupaten Lahat, Pagar Alam, Lebong, Rejang Lebong, termasuk Provinsi Bengkulu saya kunjungi. Kurang lebih selama tujuh tahun lamanya,” katanya.

Singkat cerita, pada tahun 2016, dia mendapatkan informasi tentang adanya rumah peninggalan asli suku Rejang yang di beli oleh salah satu pengusaha kopi terkenal di kawasan kelurahan Sambe Baru. Dia pun segera mencari informasi tersebut dan ingin segera membelinya.

“Perundingannya sempat alot kalau tidak salah hingga tiga bulan lebih, hingga akhirnya pengusaha tersebut bersedia menjual rumah itu, seingat saya seharga Rp35 juta,” ujarnya.


Dokumentasi sebelum rumah adat Rejang dibeli oleh keluarga Sabril

Harapan Sabril beserta istri saat itu pun hampir pupus. Selain adanya pihak lain yang berani membeli dengan harga tinggi, keterbatasan modal pun menjadi kendala saat itu. Tetapi, rezeki tak ke mana, budayawan mendukung penuh pembiayaan untuk membeli rumah tersebut.

Setelah proses jual beli selesai dilakukan, akhirnya rumah tersebut didirikan di tanah miliknya yang luasnya mencapai kurang lebih ¼ hektare. Proses pemugaran pun dilakukan. Karena, kata dia, beberapa kayu rumah sudah tidak bisa lagi digunakan sehingga perlu di ganti.

“Ada beberapa kayu yang mesti diganti, kami mengeluarkan dana pribadi. Kita bangun ulang tanpa mengubah kondisi bangunan seperti awal. Hanya di bagian atap kita renovasi total,” ungkapnya.

Sabril mengisahkan, konon cerita rumah yang sudah ada sejak tahun 1322 Hijriah atau sekitar tahun 1911 tersebut ditempati oleh keluarga bangsawan yang dikenal dengan Pangeran Hj Ali Hanafiah. Pangeran tersebut terkenal hingga ke wilayah Talang Ulu. Hingga akhirnya generasi berikutnya yang menempati rumah tersebut bernama Herman. 

Rumah tersebut sebelumnya masih berdiri kokoh di Kelurahan Sambe Baru. Sayangnya, informasi tentang keturunan ini putus karena tidak ada literasi yang menuliskan sejarah tentang keluarga bangsawan tersebut.

Pelakat yang menunjukan rumah adat Rejang dibangun pada tahun 1322 Hijriah atau dibangun sekitar tahun 1911

Hal tersebut dibuktikan dengan adanya ukiran berbentuk bintang yang terbuat dari besi baja di salah satu pintu masuk di dalam rumah. Berdasarkan cerita pemuka adat dan informasi yang dia gali, ukiran tersebutlah yang menandakan bahwa rumah itu dahulunya milik salah satu keluarga bangsawan berdarah Rejang.

Ukiran berbentuk bintang yang terpasang tepat di bawah pintu menuju ruang keluarga. Ukiran inilah yang menurut cerita bahwa rumah tersebut merupakan milik bangsawan asli Rejang.

Selain itu, melalui informasi yang dia dapatkan, bagian-bagian dari rumah tersebut menandakan rumah itu menyimpan sejarah kebesaran suku Rejang. Terdapat tiga bagian yang menurutnya identik dengan karakteristik rumah adat Rejang. 

Ada tiga tingkatan. Tingkatan pertama berada di teras yang ditempati para prajurit. Tingkatan kedua di tempati para punggawa. “Tingkatan ketiga ditempati oleh para pemangku adat, sedangkan di bawah rumah ditempati oleh para pengawal,”jelasnya.

Rumah yang berukuran 10 x 24 meter ini masih banyak menyimpan sejarah yang belum terungkap. Ukiran-ukiran khas rumah adat Rejang masih terpasang dan tersusun rapi. Meski sempat dilakukan pemugaran, namun tidak mengubah identitasnya. Salah satu kamar di dalam rumah tersebut masih terpasang plafon yang bersusun sirih, yang merupakan ciri khas plafon rumah adat Rejang. 


Di salah satu ruangan yang biasa digunakan sebagai dapur terdapat ranjang. Ranjang ini bernama Ranjang Siti Nurbaya. Menurut Sabril, berdasarkan bentuk dan bahannya, ranjang ini merupakan generasi kedua.

Konon ceritanya, rumah yang sudah berumur ratusan tahun ini di bangun menggunakan satu pohon kayu berjenis Medang Batu. Untuk memotong pohon tersebut masih menggunakan tenaga manual dengan proses pemotongan pohon untuk menjadi beberapa bagian memerlukan waktu hingga empat bulan lamanya. Sedangkan untuk mendirikan bangunannya memerlukan waktu hingga kurang lebih empat tahun lamanya.

Ada kemiripan dengan rumah adat Limas Palembang, namun yang membedakannya terdapat pada ukiran kayu. Rumah adat Rejang yang juga disebut sebagai rumah Selupoak atau Rejang Musie ini memiliki karakteristik ukiran motif rayapan daun labung kuning atau perenggi, sedangkan rumah Limas Palembang bermotifkan bunga Teratai.





Bagian-bagian di dalam rumah Adat Rejang, salah satu foto menunjukan ukuran berbentuk Bintang, ukiran inilah yang memperkuat bahwa rumah tersebut sempat dihuni keluarga Bangsawan

Dukungan Masyarakat dan Komunitas Mulai Mengalir 

Sejak dibuka untuk umum pada 2017 lalu, rumah ini dijadikan sebagai objek wisata budaya Rejang. Dukungan dari sebagian masyarakat dan komunitas yang peduli tentang kebudayaan suku Rejang mulai mengalir. 

Beberapa benda pusaka peninggalan Suku Rejang pun mulai mengisi di dalam ruangan rumah adat. Selain benda pusaka, terdapat juga jam tangan yang konon ceritanya hanya digunakan oleh pangeran Rejang. Beberapa uang peradaban dulu pun turut serta mengisi ruangan.

“Selain saya dan istri kumpulkan sendiri benda-benda peninggalan tersebut, ada juga pemberian secara sukarela dari masyarakat. Kami sekarang masih melakukan penelitian dan menginventarisir benda-benda tersebut,” ujarnya.

Sabril pun bercerita, sejak dibuka, banyak wisatawan, baik lokal dan di luar kabupaten Rejang Lebong yang berdatangan. Bahkan, kata dia, ada wisatawan yang ingin membeli salah satu benda pusaka dengan iming-iming tanah yang cukup luas sebagai penggantinya.

“Sempat ada yang ingin salah satu benda pusaka ini. Sebagai gantinya, wisatawan tersebut akan memberikan saya tanah. Jelas saya tolak tawaran tersebut, karena niat saya adalah ingin menjaga dan melestarikan kebudayaan suku Rejang,” ungkapnya.

Selain masyarakat yang turut mendukung, terdapat salah satu komunitas yang saat ini turut membantu Sabril guna melestarikan budaya serta benda-benda peninggalan suku Rejang. Komunitas tersebut bernama Ruang Sejuk.

Komunitas ini berdiri sebagai karena keresahan mereka terhadap budaya, kesenian hingga sosial yang makin tergerus dan dilupakan oleh masyarakatnya sendiri.

Baca Juga: Masyarakat Adat

“Tujuannya satu, kita ingin melestarikan dan menyelamatkan kebudayaan Rejang, yang mulai tergerus dan dilupakan oleh generasinya sendiri. Rumah adat Rejang milik pak Sabril ini kami namai rumah pusaka. Dari rumah inilah kami akan mewujudkan tujuan kami tersebut,” kata Angga Putra Satria Amin, salah satu penggagas komunitas Ruang Sejuk.

Benda-benda peninggalan suku Rejang yang dikumpulkan Sabril beserta istri. Sebagian dari benda-benda tersebut merupakan sumbangsih masyarakat yang mulai peduli

Komunitas ini berisikan dari berbagai kalangan pemuda, mulai dari mahasiswa, penulis, sastrawan, hingga pedagang. Komunitas ini nantinya akan membantu Sabril mempromosikan rumah adat Rejang melalui kemampuan yang mereka miliki, termasuk membuat literasi tentang barang-barang peninggalan kebudayaan Suku Rejang yang saat ini mengisi di dalam rumah adat Rejang.

“Kita akan membantu mang Sabril (begitu mereka menyebutnya) membuat literasi soal histori dari benda-benda yang saat ini terdapat di dalam rumah adat rejang,” tandasnya.

Butuh Perhatian Pemerintah

Sabril mengungkapkan, sejak mendirikan kembali bangunan Rumah Adat Rejang hingga saat ini, dukungan dari Pemerintah Kabupaten Rejang Lebong sama sekali belum ada. Padahal, keinginan Sabril beserta istri dan komunitas Ruang Sejuk menjadikan Rumah Adat Rejang miliknya sebagai wisata budaya dan juga pusat informasi kebudayaan Suku Rejang.

Sabril (52), pria yang mempunyai keinginan dan tekad yang kuat untuk melestarikan kebudayaan suku Rejang

Dia juga berkeinginan mengaktifkan kembali kebudayaan suku Rejang lainnya yang saat ini mulai tergerus oleh zaman, di antaranya adalah menjadikan kawasan rumah adat Rejang sebagai pusat latihan kesenian bela diri suku Rejang (Silat Rejang) dan Tari Kejei yang merupakan tari sakral asli suku Rejang.

“Saat ini kami masih perlu dukungan, harapannya dari pemerintah daerah. Saya ingin menjadikan kawasan ini sebagai pusat informasi dan juga latihan untuk melestarikan kembali kesenian-kesenian asli suku Rejang yang sudah makin hilang.”

Artikel Terkait