Lidah memang tak bertulang

luluh lantah

patah di depan aksara

bermanis senyum

elok tak rupawan

gila

berbau raflessia.


*itu saja*


Dia

Hampir gila

yang berbisa

dan meraung malam hingga senja

bertabur bintang pilu

nyatanya, absurd.


Lagu

kubuat tanpa syair

di atas rindu 

multikultural

berani bercanda tanpa suara,

berujung pada besi.


Spasi

panjang lakunya

meski anyal 

runyam dalam finitus bisu ruang dan waktu

dan bermakna.


Mari Berujar

bersama angin di padang gurun

"hai, siapa itu", tanya sang peziarah.

kujawab, "luapan".

"mari kita menepi dan rayakan".

                                                                                          *Pav. Ludovikus. Di malam senja, Oktober"