Masih ingatkah kita, dengan seorang sosok anak bangsa yang sangat berpengaruh di mata dunia, dengan kecerdasan dan juga jasanya?. Dia yang juga pernah mengharumkan nama bangsa kita ini Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) di mata dunia. Dialah sosok anak bangsa yang kita kenal dengan nama panggilan beliau B.J. Habibie. Masa kecil beliau dipanggil dengan nama panggilannya Rudy.

Namun tahukah kita para generasi muda nama beliau pada aslinya adalah Bacharuddin Jusuf Habibie, beliau merupakan putra dari Alwi Abdul Jalil Habibie dan R.A. Tuti Marini Puspowardojo. B.J. Habibie lahir pada tanggal 25 Juni 1936 di Parepare, berjarak 155 km dari Ujung-Pandang. Dan beliau dilahirkan di salah satu rumah yang sekarang diberi nama Jl. Abdul Jalil Habibie.

Perlu kita ingat lagi bahwa, dari garis keturunan ibunya, B.J. Habibie adalah generasi keempat dari Tjitrowardojo, seorang terdidik yang telah meraih gelar dokter dalam usia 19 tahunnya. Seorang B.J. Habibie merupakan anak keempat dari delapan bersaudara. Kedelapan saudaranya ini adalah Titi Sri Sulaksmi, Satoto Muhammad Duhri, Alwini Khalsum, Bachruddin Jusuf Habibie, Jusuf Effendy, Sri Rejeki, Sri Rahayu, dan Suyatim Abdurrahman dengan panggil Timmy.

Di waktu kecilnya B.J. Habibie biasa saja, tidak terlalu istimewa. Dari segi pola makanannya pun biasa saja tidak ada yang istimewa, dengan sarapan paginya roti, nasi goreng, Sokko (beras ketan yang ditanak). Tetapi beliau juga punya kue kesukaannya, seperti barongkok (kue yang terbuat dari pisang yang diaduk-aduk sampai halus kemudian dibungkus dengan daun pisang). Dan satu lagi makanan kegemarannya adalah bubur Manado. Beliau tidak pernah membuat masalah. Beliau adalah orang yang sangat periang dan selalu mempunyai sifat optimis namun beliau juga mempunyai kebiasaan suka menyendiri.

Sejak kecil watak B.J. Habibie berbeda dari saudara-saudaranya. Beliau adalah termasuk anak yang senang melakukan sesuatu. Bukan hanya itu saja beliau juga sangat suka membaca buku apasaja beliau lahap untuk dibaca. Sejak kecil sifat B.J. Habibie memanglah lebih serius. Dia tidak seperti kebanyakan anak-anak yang lainnya, jikalau beliau ingin keluar rumah untuk bermain beliau selalu menyelesaikn dulu tugas rumahnya.

Dari sejak kecilnya pun beliau kalau bermain bersama teman-teman sebayanya, lebih suka membuat kapal terbang dan lain sebagainya. Karena itu memang menjadikan kesukaannya untuk berekspresi. Di waktu kecilnya beliau, memang memiliki sifat yang tegas. Dalam hal ini misalkan beliau waktu kecilnya mengalami konflik anak-anak sesame saudaranya. 

Namun ketika beliau disalahkan tetapi beliau benar tidak melakukan kesalahan, maka beliau tidak akan diam saja dan menerima tuduhan salah itu, malah beliau ngotot untuk membuktikan dirinya bahwa beliau tidaklah bersalah. Akan tetapi ketika beliau memang melakukan kesalahan beliau hanya diam dan tertunduk untuk menerima kesalahannya dan beliau perbaiki kembali.

Dari waktu kecilnya, dari sifat dan sikap beliau sudah dapat dilihat bahwa beliau akan menjadi orang yang sangat disegani oleh orang banyak. Dan alhasinya beliau kini memang terbukti kecerdasan beliau, dengan kejeniusannya dapat mengharumkan nama bangsa kita Negara Indonesia. Dengan penuh semangat dan rintangan yang tidak mudah beliau lakoni, namun beliau tetap selalu optimis untuk selalu melangkah menggapai cita-citanya.

Singkatnya, pada tahun 1965 B.J. Habibie meraih gelar Dr. Ing. Di mna juga di tahun itu beliau juga mendapatkan pekerjaanya di Hamburg. Gajihnya pun disitu juga lumayan. Saat itu beliau sudah membangun rumah tangganya bersama Ainun. Perlu kita ketaui bahwa, seorang B.J. Habibie meraih gelar Diploma Ing,. Dengan nilai yang begitu baik (Cumlaude) yaitu dengan rata-rata 9,5 pada tahun 1960, saat itu beliau berumur 24 tahun.

Di tahun 1965, B.J. Habibie mendapat gelar Dr. Ingenieur dengan penilaian summacumlaude atau dengan rata-rata angka 10 dari Teachnische Houchschule Die Facultaet Fuer Maschinenwesen Aachen. Perlu kita ketauhi bahwa, B.J. Habibie sangat banyak sekali mendapat gelar-gelar yang membuat beliau sangat disegani banyak orang, baik dari pihak orang-orang asing yang mengenal beliau dan juga orang-orang di Indonesia sendiri.

Dengan begitu panjang proses perjalanan beliau untuk belajar dan terus belajar, dengan berbagai macam rintangan dan ujian beliau jalani, tidak mengurangi semangat beliau. Dan hingga akhirnya terbukti dengan berbagai penemuan beliau. Seperti halnya, beliau menemukan sebuah rumus yang dinamakan dengan “Faktor Habibie”, beliau dapat memecahkan suatu masalah dengan menghitung krack propagation on random sampai ke atom-atom pesawat terbang hingga hal itu ia dijuluki “Mr. Krack”.

Dan pada itu pula B.J. Habibie dipercayakan sebagai Kepala Departemen Riset dan pengembangan Analisis Struktur di Hamburger Flugzeugbau (HFB). Saat itu tugas beliau adalah memecahkan masalah kestabilan konstruksi bagian belakang pesawat Fokker 28. Hanya dalam kurun waktu 6 bulan, permasalahan itu mampu dipecahkan masalahnya oleh B.J. Habibie.

Karya B.J. Habibie seperti halnya Protoite DO-31, suatu karya pesawat baling-baling tetap pertama yang mampu tinggal landas serta mendarat dengan Vertikal, dikembangkan HFB bersama industry Donier.  Juga seperti karyanya pesawat Angkut Militer Transall C-130, Airbus A330, CN-235, N 250, dan juga Helikopter Bo 105. Banyak sekali selain itu kontribusi yang telah torehkan dan disumbangkan beliau, baik dari segi penemuan beliau untuk Dunia.

Berbagai prestasi beliau sangatlah diakui dimata dunia dan juga diberi penghargaan atas jasa-jasa beliau. B.J. Habibie juga merupakan orang penting di Indonesia, yang mana beliau juga pernah menjadi presiden Republik Indonesia ke-3. Beliau menggantikan presiden ke-2 yakni bapak Soeharto yangn dimana juga setelah itu B.J Habibie digantikan oleh Abdurrahman Wahid sebagai presiden ke-4.

Dan masih banyak lagi yang bisa kita kupas serta kita pelajari dari sosok tentang seorang B.J. Habibie ini. Yang mana beliau adalah insfirasi bagi anak bangsa Indonesia dan bahkan sampai di mata dunia sekalipun. Begitu bangga kita sebagai warga Negara Indonesia memiliki seorang seperti bapak Prof. Dr. Ing. Bacharudin Jusuf Habibie (B.J. Habibie).

Dan sebab itu kendati kita sebagai mahasiswa juga bisa bercermin pada seorang sosok seperti bapak B.J. Habibie ini. Di mana beliau sangat teguh dan tetap optimis di dalam mengejar suatu cita-citanya dan juga dalam menorehkan suatu catatan prestasi yang tercatat di sejarah para ahli  yang begitu berpengaruh di dunia.